Sebarang karya nukilan yang ingin disalurkan untuk tujuan penyiaran, sila emailkan ke secret7writer@yahoo.com. Terima kasih.

Saturday, June 30, 2012

Hikmah Di Sebalik Dugaan #Akhir

9:00:00 PM | | | Best Blogger Tips
Hikmah Di Sebalik Dugaan [ #1 - #Akhir ]





“Awak seronok ke hari ni?”, tanya Amran kepadaku setelah kami tiba di rumah selepas seharian berkelah di pantai.

Aku mengangguk perlahan sambil memandangnya. Kali ini pandangan kami bagai tiada putus. Matanya begitu memikat, bercahaya, berbeza dengan karakter En. Amran yang Fat ceritakan. Aah, Fat tu adalah En. Amran. Macam mana aku tak boleh syak selama ini?

“Berapa lama awak nak pandang saya macam tu?”, pertanyaan Fat membuat aku tersipu malu. Seperti hari pertama aku berjumpa dengan dia.

“Semasa di pantai tadi, saya terfikirkan sesuatu. Saya rasa saya telah buat keputusan yang betul.”, katanya sambil melontarkan pandangan jauh ke luar tingkap. Bunyi jeritan Nur dan Daniel yang berkejaran sekali-sekala bergema ke seluruh pelosok rumah.

“Keputusan apa?”
“Keputusan saya hendak menaikkan pangkat awak. Barulah awak dapat gaji lebih tinggi dari sebelum ini. Lagipun, awak tak beritahu saya lagi berapa awak nak untuk gaji awak.”

Aku mengerut dahi sehingga dua belah kening bersatu. Naik pangkat? Jadi apa? Jadi ketua pengasuh budak ke? Memang peliklah perangai dia.

“Saya memang nak minta sejuta lebih dari En. Amran sebenarnya. Tapi, bila difikirkan balik kalau tak kerana mamat bernama Fat tu bawa saya datang kerja dengan Tuan, saya mungkin dah mati.”

Suasana sepi seketika. Alunan lagu jazz berkumandang di radio menggamitkan suasana menjadi agak romantik. Rambutnya yang tersisir rapi dan sentiasa berpakaian kemas membuatkan aku tak boleh melupakan dia setiap saat. Aku tak boleh jatuh cinta dengan dia. Aku bukannya suci lagi. Siapalah mahu gadis yang sudah di tebuk tupai?

“Lisa...awak ni...kelakarlah.”, kemudian Amran tersenyum sekali lagi. Kenapa terasa debaran hebat di dalam dada sekarang? Pandangannya, senyumannya... Amran...aku...tak boleh!
“Kenapa Lisa? Awak tak suka?”, katanya apabila aku secara tiba-tiba memalingkan muka.
“Saya tak boleh...saya tak boleh. Tolong jangan buat saya macam ni. Saya takut...saya...”
“Awak takut jatuh cinta dengan saya?”

Aku memandang dia dengan pandangan dengan lebih mendalam supaya dapat membaca fikiran dan isi hatinya terhadap aku. Sedarlah, Lisa! Kau tu dah tak ada dara! Siapa nak perempuan macam kau ni?! Kau tak layak langsung dengan En. Amran!, bisikan halus cuba menyedarkan aku tentang hakikat di alam nyata.

“Saya ada hal.”, belum sempat kumampu melangkah lebih jauh, Amran memegang erat tanganku. Erat sangat menyebabkan aku ingin berada di pelukannya dan tidak mahu berpisah dari dirinya. Amran, jangan seksa aku. Cintaku tak layak buatmu!

“Jangan pergi. Saya nak kahwin dengan awak Lisa!”, begitu tegas dan lantang suara Amran menyuarakan hajatnya. Tidak terkurang sedikitpun patah perkataan. Lancar dan jelas-sejelasnya.

“Yahoo! Papa akan kahwin!”, jerit Daniel yang berada di atas tangga namun segera Nur menutup mulut comel tersebut.

“Saya tak layak buat awak.”, aku menjawab perlahan dan ringkas. Aku sedar posisi aku sekarang di mana.

“Kenapa? Sebab kisah pahit awak ke? Lisa renunglah mata saya sekarang. Saya terima awak seadanya sejak kali pertama kita bertemu lagi. Walaupun awak comot dan berbau busuk pada masa itu, saya tak kisah. Sebab...itu awak, Nuranis Alieysa.”

“Awak tak menyesal?”

Amran menggelengkan kepala. Pegangan eratnya belum dilepaskan. Aku juga tidak mahu melepaskannya.

“Kalau macam tu, saya terima jawatan baru ni. Tapi, gaji kena kasi ‘up’ skit. Hehe”, kataku sambil kami sama-sama tersenyum dan membayangkan alam rumahtangga yang bakal kami tempuhi.

Aku bersyukur dengan semua nikmat yang Engkau kurniakan kepada aku dan adik Nur. Berkat kesabaran kami berdua mengharungi rintangan tanpa rasa putus asa akhirnya kami dikurniakan dengan kehidupan yang membahagiakan. Betul pesanan arwah ibu, setiap yang berlaku ada hikmahnya.

Hak Cipta: lynethewriter
-Tamat-

Friday, June 29, 2012

Hikmah Di Sebalik Dugaan #7

9:00:00 PM | | | Best Blogger Tips
Hikmah Di Sebalik Dugaan [ #1 - #To Date ]



Aku memandang jam di dinding. Tepat pukul 8 pagi. Kejap lagi En. Amran akan keluar. Aku tak boleh terimalah! Macam mana Fat boleh tipu aku? Apalah niat dia sebenarnya tak nak beritahu aku perkara sebenar? Takkan tak nak bercakap sampai tiga hari? Tak elok lah!

Aku mengerling melihat En. Amran begitu tekun membelek dokumen di hujung meja. Sekali-sekala dia mencapai segelas jus oren. Aku pula menyuapkan nasi goreng ke mulut Daniel. Nasib baik Daniel dan Nur tak banyak ragam hari ni. Baik pula, kalau tak pagi-pagi dah memekak dengan suara mereka nak itulah nak inilah.

“Papa, Daniel nak kita semua keluar hari ni nak? Kita pergi berkelah kat pantai. Boleh bawa Mak Nah sekali.”, tiba-tiba si comel Daniel bersuara.
Aku memandang Amran. Macam mustahil harapan Daniel nak dipenuhi. Sejak dua menjak ni, dia sibuk dengan projek. Ahli perniagaanlah katakan.

“Emm...Daniel keluar saja dengan kak Lisa, Mak Nah dan Nur. Ok? Papa sibuk.”
Aku mencebik. Keluar sekejap pun tak boleh. Hujung minggulah masa yang sesuai nak bermanja dengan ayah.
“Pergilah...awak nak pergi mana pun. Ada anak bukannya nak jaga. Saya dan Mak Nahlah yang jaga dari dulu dan selamanya. Projek awak tu sampai bila-bila tak habis. Bila siap satu projek, akan muncul pula projek seterusnya. Jadi, bila awak nak luangkan masa dengan Daniel?. Cuba cakap dengan saya sikit.”
Alamak! selamba gila aku cakap macam tu dengan En. Amran. Gaya dah macam isteri dia dah. Susah pulak rasanya nak anggap Fat dan Encik Amran tu orang sama. Aku dah biasa cakap macam tu dengan dia, tetiba dengan bos kena cakap ayu dah jadi tak kena gaya pula. Aishh!

Perlahan-lahan aku memusingkan kepala setelah beberapa minit menyorokkan kepala di bawah meja makan. Buat malu je! En. Amran merenung tajam kepadaku. Cakaplah sesuatu...tak boleh...tak boleh! nanti dia cakap You’re fired macam Donald Trumph selalu cakap tu...tak ke mampus namanya?

“Lisa, jom kita pergi pantai.”, tiba-tiba Encik Amran bersuara.
“Macam mana dengan meeting, mesyuarat, projek or apa-apa ke bendanya namanya tu?”
“Cancelled.”, kata Amran sambil tersenyum. Aduh, manisnya senyuman tu.




Hak Cipta: lynethewriter
-Bersambung-

Thursday, June 28, 2012

Kerana Seorang Lelaki #8

9:00:00 PM | | | Best Blogger Tips
Kerana Seorang Lelaki [ #1 - To Date ]

Aku asyik bermain dengan sapu tangan Zufar. Aku hidunya. Wangi. Aku tak pernah mencium haruman seperti ini. Agaknya Zufar suka benda yang pelik-pelik kot. Sapu tangan pun jenama yang aku tak tahu. Wangian pulak aku tak pernah bau. Aneh. Aku menunggu lagi. Aku bersiar-siar di taman itu. Taman Citra Kasih. Sejuknya. Aku terketar-ketar dek bayu malam yang menyentuh kulitku. Aku berpaling ke arah jalan raya.

Zufar! Akhirnya Zufar datang. Aku berlari anak ke arah Zufar. Dari jauh aku terlihat senyuman terukir di bibir Zufar. Manis. Zufar melambai-lambai ke arah ku. Hanya jalan raya yang luas sahaja yang menjarakkan kami.

Zufar berlari ke arahku. Agak laju dek kerana terlewat agaknya. Tiba-tiba..
Zufar!!!!!!!!!!!!!!
Aku menjerit dengan begitu kuat sekali. Ya Allah, ujian apakah ini? Zufar dirempuh oleh sebuah kereta lalu tercampak ke seberang jalan. Aku berlari ke arah Zufar sambil air mata bercucuran dari kelopak mataku. Ya Allah, Zufar!

"Zufar, Kirana ni! Zufar, bukak mata awak! Zufar! Zufar!".
"Tolonggg!".

Aku menjerit meminta bantuan. Orang ramai tapi semuanya terdiam dek kerana terkejut. Salah seorang daripada mereka menelefon ambulans. Zufar dikejarkan ke hospital. Aku menelefon Lina untuk menemani aku.

Aku teresak-esak di bahu Lina. "Sabar Kirana. InsyaAllah Zufar selamat".
"Aku.. aku nak telefon mak dia".

Selang beberapa lama kemudian, ibu dan ayah Zufar. Sungguh aku tidak pernah berjumpa dengan mereka namun Zufar ada ceritakan kepada aku dan menunjukkan gambar mereka. Ibu Zufar melangkah ke arahku dan memelukku. Aku tergamam. "Sabarlah nak.. kita sama-sama doakan Zufar ye Kirana". Tenang ibu Zufar berbicara.Ayah Zufar hanya tersenyum hambar. Kami tidak putus-putus berdoa untuk keselamatan Zufar.

"Zufar seorang anak yang baik". Tiba-tiba ibu Zufar memulakan bicara. "Dia tak pernah membantah cakap ibu bapa. Kadang-kadang pula terlalu naif dan pendiam. Tapi sejak dia mendaftar di kolej, dia agak periang. Mak cik tak tahu apa yang digirangkannya. Dia selalu bercerita pasal Kirana pada mak cik padahal sebelum ni tak pernah dia kongsikan apa-apa dengan mak cik". Diam.

"Petang tadi mak cik telefon dia. Katanya dia ada sesuatu nak bincangkan dengan mak cik. Bila sampai ke rumah, dia cakap hatinya sakit. Mak cik risau jugak tapi sebenarnya dia bergurau. Katanya hatinya sakit cinta. Dia malu-malu untuk bercerita pada mak cik namun diluahkan juga. Bahagia wajah dia. Kata Zufar, gadis tersebut nama Kirana. Dia siap tempah sapu tangan dengan nama Zufar dan Kirana".

"Yang ini ke mak cik?". Aku menunjukkan sapu tangan tersebut. "Yang inilah. Pada mulanya mak cik tak faham jugak. Katanya ZKAZ tu untuk Zufar Kirana Airin Zayan".
"Sebelum keluar tadi, dia cakap dia nak luahkan perasaan dia pada Kirana. Mak cik tak kisah asalkan dia bahagia memandangkan dialah satu-satunya anak mak cik.Zufar ada jugak cakap katanya selepas dia luahkan apa yang dia rasa pada Kirana dan jika Kirana tak marah, dia nak bawa Kirana jumpa mak cik dan pak cik malam ni jugak. Mak cik tak sabar nak jumpa Kirana. Tak sangka kita akan berjumpa dalam keadaan begini". Aku menangis lagi.

"Er..ayah Encik Zufar?". Doktor itu bertanya. "Ya, saya ayah Zufar? Bagaimana dengan anak saya doktor?". Doktor itu menepuk lembut bahu ayah Zufar. "Pihak kami memohon maaf, Zufar terlalu kritikal ketika dibawa kemari. Encik Zufar tak dapat diselamatkan. Maaf sekali lagi". Doktor itu berlalu. Aku rebah. Aku tak kuat.

Cukuplah dengan kehilangan abang Ziqri. Kenapa Zufar juga harus pergi meninggalkan aku. Aku mula menyalahkan takdir. Kenapa kami berjumpa dan berpisah dengan cara begini. Aku terus menangis dan menangis.

Zufar,saya..saya..saya sayang awak". Ibu Zufar memelukku erat. Air matanya juga menitis namun masih kelihatan tenang.

"Sabarlah Kirana".
"Bagaimana mak cik boleh tenang saat anak kesayangan mak cik dah tinggalkan mak cik??", aku menyoal keras. "Kirana, ajal dan maut di tangan Allah sayang. Mak cik sedih Kirana. Hati ibu mana yang tak sedih bila perkara macam ni berlaku. Apatah lagi anak kesayangannya?Namun takdir Allah tak dapat kita lawan nak. Dari Allah kita datang, kepada Allah jua kita akan kembali Kirana sayang".

Kata-kata ibu Zufar sedikit sebanyak meredakan kesedihanku. "Tapi..saya tak..".
"Sudahlah nak, jangan salahkan takdir Allah". Aku menangis dan terus menangis. Zufar.. aku tak sempat nak cakap yang aku sayang kau.. Aku tak sempat.. Aku menyesal.. Aku tak sempat..

Hak Cipta: Cik Teddy
-Bersambung-

Wednesday, June 27, 2012

Kerana Seorang Lelaki #7

9:00:00 PM | | | Best Blogger Tips
Kerana Seorang Lelaki [ #1 - To Date ]


Pagi. Lenanya tidur. Hmm.. hari ni aku ada discussion dengan Zufar. Last discussion untuk siapkan projek. Seperti biasa aku mengenakan T-shirt, seluar jeans, gelang tengkorak yang Zufar tak suka. Katanya macam black metal. Ah! Ada aku kisah? Hidup aku bukan hidup dia. Aku selak diari aku. Banyaknya nama Zufar di dalamnya. Apa nak jadi dengan aku. Diari aku dipenuhi dengan kutukan aku pada Zufar. Bila aku nak minta maaf pada Zufar? Sempat ke tidak agaknya.

Di kolej. Aduh, ujian sungguh. Pagi-pagi macam ni dah nampak muka Zufar. Jodohkah? Aku tersenyum untuk menutup debar di hati. Apa aku nak cakap pada Zufar? Selepas kejadian semalam, aku jadi serba tidak kena.

Malu, yang teramat. Aku tarik nafas sedalam-dalamnya. Menyampahnya aku dengan Zufar! Kenapa dia masih cool selepas kejadian semalam? Aku mengeluh.

"Hai Kirana. Sihat?".
"Er..sihat, thanks". Entah kenapa aku terlalu sopan la pula.
"Awak nampak comel dengan T-shirt ungu ni tapi..".
"Aku tahu jeans dengan gelang tengkorak ni kan?".
"Er.. maaf kalau awak tak suka saya tegur awak tapi awak kawan saya dan saya rasa saya patut nasihat awak.Lagipun saya rasa saya dah..". 
"Hai Rin. Eh, Zufar pun ada kat sini? Rin, jom temankan aku makan boleh?". Tiba-tiba Lina muncul. Zufar tidak sempat menghabiskan ayatnya. Entah apa yang Zufar nak cakapkan. Potong la Lina ni.Ngomel aku dalam hati.
"Zufar, aku pergi breakfast dengan Lina dulu ok? Nanti kita jumpa".
"Ok Kirana". Zufar membalas lemah.

Di perpustakaan. Lega. Akhirnya selesai juga tugasan kami. Tiba-tiba Zufar bersuara.

"Er Kirana, saya ada sesuatu nak cakap dengan awak tapi sebelum tu saya nak tanya awak sesuatu boleh?". Sopan saja Zufar memulakan bicaranya.
"Hmm..tanyalah". Jawabku bersahaja.
"Kenapa saya rasa awak tak bahagia. Semacam ada sesuatu yamg awak pendam. Dari mata awak, saya nampak kedukaan yang dalam. Awak nak berkongsi dengan saya? Saya boleh jadi pendengar yang baik". Aku mula serba salah. Bagaimana Zufar mampu membaca gelodak hatiku?

"Er.. saya takde apa-apa. Mungkin penat je kot. Awak tak perlu risau la". Aku cuba menahan sebak di dada. Soalan Zufar membuatkan aku mengenang kembali duka masa silamku. Namun aku tak dapat menahan air mata itu daripada mengalir. Sungguh, aku selesa ketika bersama dengan Zufar. Ibarat, aku adalah diriku yang sebenar. Payah benar untuk aku berpura-pura di hadapan Zufar. Aku mula menangis namun Zufar kelihatan bersahaja saja. Dia menghulurkan sapu tangannya kepadaku. Aku mengambilnya.

"Terima kasih". Tiba-tiba telefon bimbit Zufar berdering. Serius wajah Zufar bercakap dengan orang di sana.
"Kirana, saya nak jumpa awak malam ni boleh? Dekat tempat biasa kita discuss. Boleh?", muka Zufar penuh pengharapan. "Er..ok. Malam ni pukul 8.30".

Hmm.. nak pakai baju apa ek? Letih memerah otak. Aku buka almari. Kebiasaannya, semua baju t-shirt aku disangkut di luar almari. Senang untuk aku pilih. Arghh! Apa ni? Aku sendiri terkejut dengan koleksi lama baju-bajuku. Semuanya agak feminin. Hmm.. bosannya. Tapi lama tak pakai, rindu. Akhirnya aku mengenakan dress hadiah abang Ziqri pada hari lahir aku yang ke 18. Gabungan warna ungu dan putih. Kegemaranku. Aku lihat diriku di cermin. Ayunya. Tak mahu.Lalu aku tambahkan cardigan putih untuk menutup sedikit dress tersebut. Aku bawa bersama sapu tangan Zufar. Pada sapu tangan tersebut ada tulisan ZKAZ. Jenama apalah yang Zufar gunakan, aku tak pernah dengar.

Aku tiba di restoran tersebut agak awal. Hmm.. mana Zufar ni? Aku termalu sendiri. Kenapa semua orang memerhati ke arah aku? Apa yang tak kena agaknya?Aku jadi tak senang. Semua orang dah sewel agaknya. Ngomel aku sendirian. Aku mula bosan. Ternanti-nanti kehadiran Zufar. Tiba-tiba telefonku berdering.

"Hello? Zufar, kau dekat mana?".
"Maaf Kirana,saya lambat sikit".
"Zufar,aku tak rasa nak makan. Aku tunggu kau dekat taman ok?".
"Oh ok Kirana,jumpa nanti". Aku matikan telefon. 



Hak Cipta: Cik Teddy
-Bersambung-

Tuesday, June 26, 2012

Kerana Seorang Lelaki #6

9:00:00 PM | | | Best Blogger Tips
Kerana Seorang Lelaki [ #1 - To Date ]



Ah.. letihnya hari ni. Hmm... bosan. Kalau la abang masih ada. Lapar la.

"Adik..dah balik?". Tiba-tiba terdengar satu suara. Abang Ziqri!
"Abang Ziqri? Abang ke tu? Abang kat mane..", sahutku pula.Diam.Hanya angin sepoi-sepoi bahasa dari luar yang terasa. Nyaman. Aku melangkah ke tingkat atas. Bilik abang Ziqri. Aku duduk di atas katilnya.
"Adik rindu abang..", rintihku sendirian. Dalam kesunyian itu, aku menangis lagi.

somebody told me
that you had a boyfriend
who looks like a girlfriend

Aku dikejutkan oleh nada lagu The Killers. Siapa pula yang call malam-malam ni?. Ah! Dah pagi rupanya.
"Hello?"
"Assalamualaikum Kirana". Sopan tutur katanya.
"Kirana?".
"Yela, awak Kirana kan?". Soalnya lagi.

Siapa pulak yang panggil aku Kirana ni. Aku tatap semula nombor yang tertera. Oh, budak bajet rupanya.

"Ha Zufar, ade ape call aku pagi-pagi ni?".
"Saya cuma nak ingatkan awak yang kita ada discussion nanti".
"Oh, aku tahu la. For your information, aku tak pernah ponteng discussion. I'm professional ok". Sengaja aku berkata begitu. Angkuh.

"Oh ok. Saya suka orang macam awak", balas Zufar. Aisehman, dia cool. Langsung tiada nada mencemuh. Di kolej. Aku bergegas ke perpustakaan seperti yang dijanjikan. Tergopoh-gapah. Aku tak suka lewat.

"Aduh..sakitnya". Habis buku-buku aku jatuh bertaburan.
"Er..sorry awak". Dia lagi!
"Biar saya tolong awak". Aku cuma merenung Zufar. Lagi aku tengok lagi aku menyampah.

Kami sama-sama mencari bahan untuk assignment. Sekali-sekala kami saling menjeling. Kekok dengan keadaan yang saling berhadapan begitu. Duduk bersebelahan? Takkan aku lakukan!

"Ok la aku rasa untuk hari ini dah cukup kot. Kerja kita pun dah hampir selesai. Lagipun dateline lagi seminggu kan?  Well, aku suka kerja dengan kau. Cepat dan mudah".

"Yeke Kirana? Baguslah kalau macam tu. Lain kali kita buat tugasan sama-sama nak?".
"Lol.. kenapa muka kau excited sangat? Meluat aku tengok".

"Eh yeke? Tapi saya memang rasa seronok dapat bekerjasama dengan awak. Macam awak cakap, kerja pun jadi mudah."

"Yelah tu.. ok la aku nak balik. Jumpa kau lusa".
"Er.. awak nak ke mana lepas ni?". Tanya Zufar.
"Aku nak keluar dengan kawan-kawan aku la. Takkan nak lepak dengan kau je sehari suntuk". Jawabku kasar.
"Kawan lelaki ke perempuan?".
"Hmm..lelaki. Kawan jamming. Apesal kau sibuk sangat nak tahu?".
"Er..saje je. Awak jaga diri tau! Saya risau".
"Lantak kau la". Aku mendengus.

Sibuk je si Zufar ni nak ambil tahu pasal aku. Ah! Jantungku berdegup kencang. Kenapa ya?. Aku berjalan sendirian menuju ke tempat jamming. Terasa seperti ada yang mengekoriku. Seram. Aku memberanikan diri. Terus melangkah.Makin laju. Aku berpaling ke belakang. Tiada apa di situ. Cuma aku dan bayang-bayang. Aku teruskan langkah. Walaupun penat aku tetap penuhi permintaan Emir untuk jamming malam itu. Sejak bila aku berperangai seperti ini.Ah! Aku tak peduli asalkan aku dapat kurangkan tekanan di jiwa.

"Hello sayang. Apa khabar sayang malam ni? Hmm..cantik. Mengancam". Emir mula mengayat.
"Lagu apa malam ni? Cepatlah aku penat. Aku nak balik rehat pulak ni". Aku mengeluh.
"Ala.. sayang tidur kat sini pun takpe. Emir tak kisah. Aiman pun tak kisah. Hahaha.." Emir dan dua lagi rakannya ketawa. Wajah mereka menakutkan bak drakula. Malam itu kami jamming lagu screamo. Lagu Alesana dan macam-macam lagi. Semuanya lagu yang merosakkan jiwa. Aku puas!

"Ok la Mir, aku nak balik.Jumpa korang lain kali". Aku meminta diri untuk pulang. Emir menghalang.
"Nanti la dulu sayang.. kita lepak-lepak dulu ok?". Emir memujuk.
"Seriously, aku tak suka kau panggil aku sayang. After all, I'm not your girlfriend!". Aku mula tegas.
"Wei, rileks la beb. Apesal nak naik berang pulak? Kau datang join kiteorang kan? Ikut cara kiteorang la.

Aku cuba untuk keluar dari tempat itu tetapi dihalang. Emir memberanikan diri memegang tanganku. Aku mula meronta namun gagal.

"Wei korang,kau nak join aku tak?", tanya Emir pada rakan-rakannya.
"Wei, kau nak buat apa hah?".
"Takde pape.. kita cuma nak manja-manja dengan cik Kirana yang lawa ni je".

Aku meronta apabila Emir cuba untuk memelukku. Aku menjerit meminta tolong. Sakit. Emir menggenggam pergelangan tanganku dengan kuat.

"Hoi! Lepaskan dia!". Zufar! Kau datang. Aku mengambil peluang itu untuk meloloskan diri daripada Emir. Aku berlari ke arah Zufar.

"Awak tak apa-apa?".
"Er..saya ok". Tanpa sedar aku memeluk Zufar dek kerana terlalu gementar. Aku merenggangkan diri dari Zufar. Aku hampir lupa bahawa itu adalah Zufar.

"Wah..menarik! Ada hero datang selamatkan cik Kirana kita la geng!". Mereka ketawa lagi. Emir dan rakan-rakannya mula menunjukkan reaksi untuk menyerang Zufar. Zufar hanya tersenyum sinis. Tiba-tiba beberapa anggota polis sampai.

"Kami polis! Jangan lari". Emir dan rakan-rakannya yang terperanjat tidak sempat melarikan diri. Mereka ditangkap. Aku bingung. Aku bertanya pada Zufar.

"Macam mana Zufar boleh ada kat sini? Polis? Macam mana polis boleh muncul tiba-tiba? Kenapa pulak diorang kena tangkap?", bertalu-talu soalan diajukan pada Zufar.

"Mereka tu semua terlibat dengan dadah. Saya informer polis. Now, you must keep it as a secret. Promise me".

"Er..ok". Aku gagap. Gementar. Takut. Terkejut. Semuanya aku rasa.

Zufar menghantarku pulang. "Er Zufar.. terima kasih dan aku nak minta maaf".
"Maaf? Kenapa pulak?".
"Aku.. aku ". Aku malu.
"Aku mintak maaf sebab aku peluk kau tadi. Aku tak sengaja. Aku takut.

"Ouh.. saya faham. Kalau saya jadi awak pun, saya akan macam tu jugak".
"Kau tak marah? Kau kan pentingkan soal batas dalam perhubungan".

"Takpe awak tak sengaja cuma lain kali jangan cuba nak ambil kesempatan pulak". Zufar tersengih. Ah! Kau poyo Zufar.
"Ok la Zufar. Selamat malam. Assalamualaikum". Pertama kali aku ucap salam pada Zufar. Zufar membalasnya beserta senyuman yang ikhlas. 'Take care Kirana' Mesej dari Zufar sejurus aku masuk ke dalam rumah. Aku malu sendirian. Bagaimana aku nak menghadapi hari esok? Bertemu dengan Zufar?  Bagaimana nanti?


Hak Cipta: Cik Teddy
-Bersambung-

Monday, June 25, 2012

Kerana Seorang Lelaki #5

11:07:00 PM | | | Best Blogger Tips
Kerana Seorang Lelaki [ #1 - To Date ]



"Rin..Rin! Ya Allah Rin! Kenapa dengan kau ni Rin?". Soal Lina cemas apabila melihat aku dalam keadaan lemah. Dengan mata yang bengkak.

"Kenapa ni Rin? Cakaplah. Mana abang Ziqri kau?", soal Lina lagi. Aku tiada kudrat untuk membalas pertanyaan Lina.

"Abang dah tinggalkan aku. Aku sorang-sorang. Aku nak ikut abang..".
"Kau cakap apa ni Rin? Aku tak faham la."
"Abang Ziqri? Abang Ziqri? Abang Ziqri!!". Lina terkejut.

Hari ini masuk hari ketiga majlis tahlil diadakan dirumahku. Semuanya diuruskan oleh peguam keluarga kami. Aku hanya diam. Berkurung di dalam bilik. Menangisi pemergian abang. Lemahnya aku.

"Rin,aku tumpang simpati kat kau. Tapi kau janganlah sampai macam ni Rin. Kau kena teruskan kehidupan kau. Aku tak boleh tengok kawan aku macam ni!". Tegas Lina. Aku cuma diam.

"Aku..aku nak ikut abang..abang..", rintihku lagi. Lina terdiam. Susah bercakap dengan orang seperti aku agaknya.

Hampir dua bulan aku tidak hadir ke kolej. Teman-teman sibuk bertanyakan aku.Hanya Lina yang selalu temankan aku di rumah. Pagi. Aku penat menangisi abang. Abang takkan kembali lagi. Jiwa memberontak!

"Rin? Kau ke ni?", soal Lina apabila melihat aku segar semula. Namun bukan itu yang dihairankannya. Cara aku berpakaian.
"Kau ni nak pergi jamming ke gig? Sejak bila kau.".
"Aku dah siap!Jom ke kolej". Potong aku.

Di kolej, semua memandang aku dengan pandangan yang berbeza berbanding hari-hari lain. Masing-masing berbisik antara satu sama lain. Ada yang menunjukkan ekspresi wajah yang aneh.

"Ouch,maaf. Saya tak sengaja. Awak ok? Maafkan saya sekali lagi". Sungguh-sungguh suara jejaka itu.
Aku mula berang. "Lain kali jalan pakai mata! Buta ke?",marah aku.
"Maafkan saya..saya..".
"Ah, sudahlah.. tepi sikit aku nak lalu!". Kasar.
"Rin, kau ok ke ni?", Lina menyoal dengan wajah yang pelik. Aku tak menjawab.
"Lina, mana pulak buku kat tangan aku tadi?".
"Er.. aku tak tahu. Tercicir kat mana-mana kot.".

Tiba-tiba terdengar satu suara dari belakang. "Awak yang berT-shirt hitam, seluar hitam, beg sandang ungu, bergelang tangan tengkorak? Er.. awak yang kat depan tu! Buku awak ni". Dia lagi! Menyampah.

"Terima kasih!".
"Er saya..Zufar Zayan." Aku berlalu pergi tanpa mempedulikannya.
"Awak, nanti kita akan jumpa lagi tau! Saya tunggu awak kat kantin!". Laung Zufar.

Gila ke apa budak ni? Ada nak jumpa aku kat kantin. Langsung takde motif! Aku bermonolog sendiri.

"Hai Kirana. Baru sekarang saya jumpa awak. Wow! Awak nampak lain la", tegur Prof Farhat.
"Hm..ada apa Prof?. Aku tak suka prof yang sorang ni. Miang.
"Memandangkan awak dah lama tak hadir ke kolej, awak membantutkan tugasan awak. Untuk tugasan berpasangan kali ni saya terpaksa letakkan awak dengan orang lain. Lina dah ada pasangannya".

"Siapa? Saya tak kisah pun asalkan kerja saya selesai".
"Dia budak baru dalam kelas kita, Zufar".
"Zufar Zayan?", soalku untuk kepastian.
"Ha..baguslah awak dah kenal. Awak boleh bincang dengan Zufar selepas ni. Saya dah terangkan semuanya. Nanti dia akan bagitau awak. Ok?."
"Hmm..ok jer". Jawabku lemah.

Hampeh betul! Patut la cakap nak jumpa aku kat kantin. Menyampah.
"Hai". Aku menyapa. Kekok untuk menegur. Tak selesa.
"Assalamualaikum. Seronok dapat berkenalan dengan awak".Manis senyumannya.
"Awak nak minum apa?". Pertanyaannya mematikan lamunanku.
"Apa saje kau minum,aku ok je".
"Pagi-pagi camni kita minum teh tarik nak?", tanyanya lagi.
"Kan aku dah cakap aku ikut je." Zufar berlalu pergi memesan sarapan. Kembali bersama sandwich yang dibungkus dan dua gelas teh tarik.

"Awak nak?". Zufar mempelawa aku sandwichnya.
"Kau makanlah, aku dah kenyang. Cepat sikit. Aku nak kau terangkan semuanya tentang tugasan kita".

Seleranya dia makan. Ishh, ada cebisan sayur la kat bibir dia. Aku ketawa sendiri. Macam kambing!

"Kenapa awak ketawa? Ada apa-apa kat muka saya?". Soal Zufar sambil meraba wajahnya.
"Kau makan gelojoh. Sayur kat bibir kau tu. Comot!".
"Tadi awak suruh saya makan cepat-cepat.".
"Yelah salah aku. Dah cepat!". Arahku lagi.

Perbincangan kami berjalan dengan lancar tanpa gangguan. Aku suka caranya. Ideanya. Bernas.

"Ok, jumpa awak lagi esok. Hmm.. kat library pulak ok? Selesa sikit. "Zufar memberi cadangan.
"Jumpa esok. Jangan lupa bawa bahan yang kita perlu". Jawabku pula.
"Ok, awak pun.. Er awak, macam mana saya nak contact awak?". Banyak songeh la mamat ni.
"Bak sini nombor kau. Aku miss call."
"Ok, assalamualaikum. Adios". Katanya dengan senyuman manis.

Bajet la mamat ni. Menyampah aku!
"Zufar Zayan.Hmm..pemurah yang cantik". Pelik la nama kau Zufar. Aku tersenyum sendiri.



Hak Cipta: Cik Teddy
-Bersambung-

Kerana Seorang Lelaki #4

9:00:00 PM | | | Best Blogger Tips
Kerana Seorang Lelaki [ #1 - To Date ]


"Hai abang. Nak masak apa ek malam ni? Abang nak makan apa? Meh adik tolong. Ha,adik buat kek cawan nak?. Tanyaku dengan lagak manja.

"Apa nak jadi la dengan adik ni? Dah besar macam ni pun tak pandai-pandai lagi!". Muka abang serius.
"Kenapa abang cakap macam tu? Sedih la macam ni. Huh!". Rungutku pula.
"Adoi sayang ni, ada ke orang makan kek cawan malam-malam macam ni? Abang nak buat sup sayur.Nak?". Tanya abang. Aku hairan. Takkan abang dah lupa.

"Apa pulak abang ni? Muda-muda dah nyanyuk! Adik tak suka la sup sayur. Adik kan suka sup ayam."
"Eh, sorry dik. Lupa pula abang. Dah tua, nak sampai ajal kot. Hi..hi..hi..". Aku tampar lembut mulut abang.
"Padan muka! Cakap pelik-pelik sangat. Cukuplah apa yang adik nampak petang tadi". Abang pandang tepat mata aku.

"Adik, ajal dan maut kan di tangan Allah. Mungkin hari ni abang masih boleh masak untuk adik. Mana tahu esok adik kena masak sorang-sorang pulak? Adik kena la redha kalau abang dah takde nak teman adik lagi".

Air mata mula bergenang. Aku sebak. Mampukah aku hidup tanpa abang?

"Adik nak pergi tengok tv la..", aku berlalu sambil memikirkan kata-kata abang tadi.
"Adik, makanan dah siap. Tadaa..!". 

Abang hidangkan makanan di hadapan televisyen. Pelik.

"Eh, bukan ke selama ni abang selalu marah kalau adik makan depan tv? Sekarang apa abang buat?", soal aku.
"Ala.. sekali sekala best jugak makan depan tv. Dah, jangan banyak cakap. Makan". Arah abang lagak seorang ibu.

Tok! Tok! Tok! Ketukan berbunyi di luar pintu." Boleh abang masuk, adik sayang?". Geli dengar suara abang.

"Masuk jela abang oi!", sahut aku pula. 
"Adik nak tidur dah ke? Abang bosan la, tak boleh nak tidur. Hmm.. adik tidurlah. Abang dodoikan ok?".
"I think that is not a good idea abang since your voice like..". 
"Like what huh?", abang memotong.
"Takde pape la.. ha, nyanyi la. Teringin jugak nak dengar suara merdu abang." Kataku tersenyum.

I love you, you love me
we are happy family
with a great big hug and the kiss from me to you
would you say you love me too..

Lagu Barney & Friends kegemaran aku waktu kecil. Aku terlena. "I love you,adik". Sayup suara abang.
Pagi. Aku kejutkan abang. Liatnya abang pagi ni.

"Abang,bangunlah.Adoi,penatlah kejutkan abang ni". Aku mula geram. Aku ada idea.
"Abanggggg!!". Aku jerit di telinga abang. Kenapa dengan abang ni? 
"Abang? Abang?". Aku usahakan lagi kejutkan abang. Aku terpandang satu surat di atas meja abang. Surat apa pula tu?

Kepada adikku Kirana Airin yang tersayang,

Entah kenapa abang rasa sayu sangat malam ni. Rasa rindu pada mak dan ayah.Seriously,abang tak pernah tulis surat, sorry. Abang cuma nak cakap yang abang sayang sangat pada adik. Adik bosan tak bila abang cakap macam tu? Mesti takkan? Adik selalu senyum bila abang cakap I Love You. Abang suka tengok adik senyum. Lawa macam senyuman mak. Abang bangga ada adik macam sayang aka teddy bear ^_^ . Abang masih ingat adik selalu tanya abang bila abang nak kahwin. Nakalnya! Bukannya abang tak berhasrat tapi abang rasa sayang nak tinggalkan adik. Kalau boleh abang nak curahkan sepenuh kasih sayang hanya untuk adik. Abang tak nak adik akan rasa tersisih kalau ada orang lain dalam rumah ni. Abang nak tengok adik yang kahwin dulu, baru abang rasa lega. Adik, entah kenapa abang rasa macam nak pergi jauh. Sungguh, rasa ni tak pernah abang lalui. 2 hari lepas abang mimpi mak dan ayah datang jemput abang. Jika benarlah apa yang abang rasa ni, adik jagalah diri adik baik2. Abang cuma nak adik tahu yang abang sayang sangat permata abang yang sorang ni. Abang dah uruskan segala-galanya untuk adik. Abang mintak diri dulu ye! Nak tidur sekejap.

Esok kita jumpa lagi, kita pergi makan KFC nak? hi..hi..hi..

Yang Menyayangimu,
Qareef Ziqri yang hensem ?


Ya Allah! Aku mendekati abang. Aku sentuh tangan abang. Sejuk. Aku usap pipi abang. Air mataku menitis jatuh ke pipi abang. Aku sapu air mata itu. Luluh hatiku. Lembut wajah abang.

"Abang kata nak pergi makan KFC. Abang tipu adik ye? Abang cakap nak tidur sekejap je. Tapi sampai sekarang abang tak bangun lagi. Abang tipu adik lagi. Abang kata abang sayang adik tapi abang tinggalkan adik. Abang bohong!".

Aku usap lagi pipi abang. Aku rebahkan kepalaku pada dada bidang abang. Senyap. Jantung abang tak berdegup. Air mata bercucuran mengalir dari kelopak mataku.

"Abang, adik tak kuat sendiri. Adik tak kuat..", rintihku pada abang yang sudah lena.

You know i can't smile without you...
i can't laugh and i can't sing...
finding a hard to do anything...

Telefon abang berdering lagu I Can't Smile Without You. Lagu kegemaran kami berdua.Lina.

"Hello abang Ziqri? Betul ke nak suruh Lina jemput Rin ni? Lina dah on the way ke rumah ni. Hello?", kata Lina lagi apabila tiada jawapan yang diterimanya.

"Lina, aku ni.. Rin. Abang Ziqri.. abang Ziqri dah..". Aku tak dapat meneruskan kata-kataku lagi.
"Rin, kenapa dengan abang Ziqri? Apa yang dah? Kau jangan risau, aku dah nak sampai rumah kau ni. Kau tunggu!".
"Abang..... adik nak pergi jugak..". Lirih suaraku. 


Hak Cipta: Cik Teddy
-Bersambung-

Persis Mutiara EP2

9:00:00 AM | | | Best Blogger Tips

Persis Mutiara [ #1 - #To Date ]


"Aku bapa Nabila...pemandu aku cakap kau kerja di sini. Aku mahu tahu sudah sejauh mana hubungan kau dengan Nabila? "Seorang lelaki segak berumur lewat 50'an mengunjungi aku di kantor. Aku mengajaknya ke restoran berhampiran tempat kerja aku.


"Ooh kami baru berkawan Encik...."Jawapku ringkas.

"Dato...Dato Shukri..." Pintas orang tua itu.

Ohhh...Namanya Shukri..Maksudnya bersyukur...tapi tak nampak macam bersyukur pun. Getusku dalam hati.

"Hemmm..macam inilah siapa nama kau tadi? Imran?Amran?"

"Lukman...Dato..."Ringkas lagi jawapanku

"Ya Lukman...Aku rasa elok kau cari kawan lain sahaja. Sebab kalau kau nak cari calon isteri pun mesti ikut pilihan orang tua betul tak? Dan aku sebagai orang tua Nabila semestinya tidak akan memilih kau sebagai ahli keluarga aku. Kau tahu walaupun Nabila tak sempurna macam gadis sebayanya tapi dia permata di dalam keluarga kami. Dan aku tidak pernah menuduh kau mahu mengambil kesempatan ke atas Nabila. Namun walau begitu aku tak akan memperjudikan nasib Nabila jika dia rapat dengan kau dan kau sendiri tahu kau tak boleh rapat dengan Nabila bukan? Atas dasar cinta? Walaupun kau berdua masih belum sampai ke tahap itu namun aku sudah boleh mengagak tingkah laku Nabila yang riang tak seperti biasa. Aku hanya mahu yang terbaik untuk Nabila. Satu satunya anak perempuan aku. Aku harap kau faham. Dengan kerja kau sekarang ni kau tanya diri kau sendiri...Mampukah kau untuk bersama Nabila?"

"Awak kerja apa?" tanya Dato Shukri lagi.

"Saya kerja di Survey Research Malaysia."Jawapku walau dia sendiri cari aku di situ.

"Jawatan...?" Tanyanya lagi.

"Cleaner..."Jawapku agak teragak agak.

"Cleaner????Pencuci?"Tanya Dato Shukri. Ada unsur unsur menghina di situ.

"Data Cleaner..."Jawapku lagi. Bukan niat aku nak tunjuk kurang sopan ...Tapi hati yang perlu aku jaga hati Nabila. Bukan hati si tua ni.

"Kau tahu Ikhwan...kalau kau jual tanah kau dan kebun pisang kau kat kampung itu sekalipun itu tak akan mampu membeli kereta Mercedes mewah aku ni. Nah ambillah ini duit upah kerana kau menjaga Nabila selama ni. Dua ribu ...Aku rasa cukup bukan...? Aku harap kau jangan berjumpa dengan Nabila lagi. Aku akan bawa dia ke UK untuk buat rawatan dan pembedahan. Kalau aku dapat tahu kau jumpa Nabila lagi. Siap kau..." Tegas Dato Shukri berkata kata sebentar tadi unsur menghina sekarang ada unsur ugutan pula.

Huhhhh...bongkak sombong...Walaupun kau sering terlupa nama aku tapi sekurang kurangnya kau menggunakan Bahasa Malaysia standard dan tidak menggunakan bahasa rojak macam orang kaya yang lain.Aku berbicara sendiri.

Duit sudah berada dalam genggaman namun permintaan ayah Nabila untuk aku tidak bertemu lagi amat payah bagi aku. Memang sebagai orang tua Nabila dia berhak memilih dengan siapa Nabila berkawan. Dan walaupun tak terucap dengan kata kata bahawa aku menyayangi dan menyintai Nabila namun kami akan melewati tahap itu juga. Tindakan Dato Shukri adalah amat rasional dan profesional sekali . Dia tidak mahu hubungan kami pergi jauh dan tidak dapat di kawal lagi mungkin.

BERSAMBUNG LAGI....

Sunday, June 24, 2012

Citarasa Cinta

9:00:00 PM | | | Best Blogger Tips



“I LOVE YOU!” Jerit seorang gadis. Lelaki yang baru sahaja cuba untuk melangkah pergi berpaling semula ke arah gadis yang menjerit tiga perkataan itu.Gadis itu memandang lelaki itu dengan debaran penuh di dada.
“I love you too” balas lelaki itu. Dan kedua-dua lelaki dan perempuan itu tersenyum sambil memegang tangan dengan erat dalam keadaan hujan yang renyai.

“WAHHHHHHHH…. Romantiknya!” Balqis menjerit sambil mengigit sudu aiskrim di tangannya. Dia tersenyum lagi. Scene yang baru ditonton tadi benar-benar buatkan dia teruja. Drama Korea terbaru yang ditontonya benar-benar buatkan dirinya jatuh cinta dengan watak lelaki drama tersebut. Ah… so sweet.

Zara menggelengkan kepalanya melihat gelagat sahabat baiknya sejak kecil. Faham benar kegilaan Balqis terhadap Korea. Dari drama sehinggalah kepada hiasan di bilik tidur, semuanya mahu kelihatan seperti Korea. Kadang-kadang dia juga jelak dengan kisah-kisah tentang artis Korea yang selalu Balqis ceritakan padanya. Dia tiada langsung minat terhadap Korea, melainkan Korea sebagai destinasi percutian. Itu yang dia suka.

“Kau ni kan, tak habis-habis dengan Korea. Tak boring ke?” Soal Zara sambil meletakkan kamera Nikon D3000 di atas meja sebelum melabuhkan punggung di sofa berhadapan televisyen. Dia baru sahaja pulang dari bercuti bersama teman-teman yang berkongsi minat yang sama dengannya, mengambil gambar. Kali ini destinasi mereka Cameron Highlands.
“Taklah. Kali ni ‘boyfriend’ aku berlakon. Lee minho…” ujar Balqis sambil menyuapkan kembali aiskrim perisa strawberry ke dalam mulutnya. Zara menggelengkan kepalanya sekali lagi. Langsung tidak memahami kegilaan Balqis terhadap lelaki yang bernama Lee minho. Kalau mahu dibandingkan dengan Chace Crawford, dia rasa Chace Crawford lagi kacak berbanding Lee minho.

“Kau tak nak join ke? Mehla, teman aku. Mana tahu, nanti kau boleh terminat dengan drama Korea ni?” Balqis cuba memujuk. Dia tahu sahabatnya tidak berapa gemar dengan artis Korea. Zara Qistina yang dikenali lebih menggemari artis Hollywood dari Korea. Mungkin Zara tidak terlalu menunjukkan ketaksubannya terhadap artis Hollywood, tapi Balqis tahu, Korea bukan citarasa Zara.
“Err… tak nak la aku. Setakat tengok tu boleh but nak minat-minat ni, wuuuu… sorry. Aku tak nak curang dengan Chace Crawford aku,” ujar Zara tersenyum sebelum bangun dan melangkah ke biliknya tidak jauh dari ruang tamu itu.

Balqis hanya tersenyum mendengar jawapan Zara. Dia kembali melekapkan matanya ke arah skrin televisyen. Lee MinHo sudah kembali!

***
Balqis mengukirkan senyuman kepada Zara apabila melihat kelibat gadis itu memasuki ruang dapur. Hari ini gilirannya menyediakan sarapan pagi. Zara membalas senyuman Balqis.

“Makaroni goreng? Nampak best je. Terima kasih,” ujar Zara sambil menyuapkan macaroni goreng ke dalam mulutnya. Dia benar-benar lapar. Terlalu.

“Err… Zara, aku nak tanya kau something?” Soalan yang keluar dari mulut Balqis membuatkan Zara memandang teman serumahnya itu.

“Err… siapa lelaki dalam kamera kau tu?” Zara tersedak mendengar soalan Balqis. Dia mencapai milo di sebelahnya, menghirupnya sebelum mengurut dadanya. Balqis masih memandang Zara dengan senyuman. Tentu ada sesuatu tentang lelaki dalam kamera Zara. Dari sudut posisi gambar itu, sepertinya Zara mengambil gambar lelaki itu secara curi-curi. Bukan satu gambar lelaki itu tapi banyak.

“Kau usik kamera aku eh?” Soal Zara dengan niat untuk berdolak dalih. Malas sebenarnya nak menceritakan tentang lelaki itu. Dia sendiri tidak tahu mengapa matanya tidak lekang dari memandang lelaki itu di Cameron Highlands. 

“Saja la tu nak tukaar topic. Selama ni aku usik, mana pernah kau marah. Ada la tu… ce cite pasal lelaki tu,” ujar Balqis sambil memandang Zaara. Dia memang mahu mengetahui siapa jejaka kacak yang Zara Farhana mengambil gambarnya secara curi-curi.

“Err… aku pun tak tahu. Aku just suka tengok muka dia je. Itu je. Tak ada apa-apa maksud pun,” ujar Zara. Dia sendiri tidak tahu mengapa dia mengambil gambar lelaki itu. Yang dia tahu, hatinya berdebar bila lelaki itu berada di hadapannya.

“From the first time kau nampak dia?” Soal Balqis lagi. Zara mengangguk.
“OMG!!!!! Zara Farhana dah jatuh cinta! Akhirnya… aku happy gila mendengar tu. Ah… aku kena telefon Mama kau ni. Bagitahu berita gembira ni!” Ujar Balqis sebelum meninggalkan Zara keseorangan di meja makan.

Zara melopongkan mulut mendengar ayat balqis. Dia sudah jatuh cinta kah? Dia mahu menghalang Balqis, namun belum sempat dia bersuara, kedengaran suara Balqis sedang bercakap dengan Mamanya. Zara menarik nafas. Sudah pasti Mama akan menelefonnya sebentar lagi. Zara menarik nafas. 

***
“Weh, bukan ke tu lelaki yang ada dalam kamera kau hari tu? Seriouslly, dia more handsome kalau tengok kat luar. Ada iras cam pelakon Korea gitu.” Zara menunjukkan reaksi jengkel mendengar ayat Balqis. Tak habis-habis dengan Korea. Jelak tahu.

“Kau ni, ada pulak nak samakan dia dengan lelaki Korea. Dia melayu la. Muslim. And he’s not from Korea. Aku dengar dia cakap melayu hari tu…” Zara bersuara sambil matanya masih memandang lelaki di hadapannya, beberapa inci sahaja dari tempat dia berdiri. 

“Yeela…” Balqis akur. “… tapi kulit dia cerah macam pelakon Korea, senyuman dia tu macam salah seorang watak lelaki yang aku pernah tengok. Apa cerita dia entah… haaa! Secret Garden! Kau pernah tengok kan drama tu?” Balqis memandang kawannya.

“Kau ni… tak habis-habis dengan Korea kan?” Zara menggelengkan kepalanya.

Balqis tersenyum mendengar ayat Zara. Itu minatnya, tidak boleh diubah. Dia memandang Zara yang sedang memerhatikan lelaki itu. “Apa kata kau pergi usha dia, cakap kau nak berkenalan dengannya, okey tak?” Balqis memberi cadangan.

“Ish… gila ke kau? Nak aku jadi perempuan gedik? Ah… tak nak la aku!” Zara menolak. Gila mahu dirinya memulakan perkenalan dengan lelaki itu. Lelaki yang dia tidak tahu namanya. Entah-entah dah kahwin.
“Why not? Ini alaf baru tahu. Dah tak pakai dah lelaki should make first move. Kalau kau mahu dia, baik kau mulakan langkah kalau tak, kau duduk sini tengok je, dia kena rembat oleh orang lain.”

Zara menelan air liur. Mahu atau tidak? Balqis kemudian menolak dirinya ke arah lelaki itu. Ah… lelaki kini berada di hadapannya. 2 langkah lagi dia akan berdiri di sebelah lelaki. Dia menoleh ke belakang, Balqis sedang memberi sokongan kepadanya. Zara menarik nafas. Perlahan-lahan dia berjalan ke arah lelaki itu. Dia memandang lelaki itu yang khusyuk membelek baju.

“Hi!” Zara memulakan langkahnya. Lelaki itu menoleh. Jantung Zara berdegup kencang. Dia gementar apabila lelaki itu mengukirkan senyuman. Senyumannya seperti Kim Joo Won dalam drama Korea : Secret garden. Ah… kali ini dia terpaksa akui kata-kata Balqis. Lelaki di hadapannya ada iras pelakon Korea itu. 

“Hi!” Lelaki itu membalas. “Ada apa-apa yang saya boleh bantu?” Soal lelaki itu lagi. Hairan dengan gelagat gadis comel di hadapannya. Dia memerhatikan gadis itu. Ada reaksi gemuruh di wajahnya. Lelaki itu tersenyum lagi. Akhirnya dia ingat di mana dia pernah lihat wajah gadis ini. Di Cameron Highlands. Gadis yang sengaja menangkap gambarnya secara curi-curi.

“Saya… saya…” Zahra gugup. Lelaki itu masih memandangnya, menanti ayat yang seterusnya keluar dari mulutnya. “… errr… boleh saya nak berkenalan dengan awak?” Akhirnya! Zara menarik nafas yang panjang sebelum memandang lelaki di hadapannya. Lelaki itu mengukirkan senyuman. Zara tidak mengerti senyuman itu!

*** 
Zara mengeluh. Dia mahu menangis. Pintu biliknya terbuka, Balqis melangkah masuk. Balqis mengambil tempat di sebelahnya. Zara mengukirkan senyuman kelat. Dia mahu menangis.

“Weh kau ni, jangan la nangis. Normallah tu. At least kau ada kekuatan tahu. Aku bangga dapat kawan macam kau,” Balqis cuba memujuk Zara. Dia tahu Zara kecewa dengan kejadian tadi. 

Zara memandang Balqis. Ah… dia malu mengingatkan kejadian tadi. Lelaki itu rupa-rupanya sudah mempunyai kekasih. Ah… dia malu! Di saat lelaki itu cuba untuk menjawab pertanyaanya, muncul seorang gadis di sebelahnya. Memegang erat tangan lelaki itu. Ah… tika itulah Zara kecewa. Teramat. Mujur lelaki itu pandai berlakon mengatakan dia ingatkan Zara pekerja di kedai itu, rupanya tidak. Zara mengeluh lagi.
Balqis mengosok-gosok belakang Zara, cuba memberinya semangat. Zara mengeluh lagi. Dia benar-benar kecewa.


Beberapa tahun berlalu,
“Seriouslly babe, bila aku pandang 2 3 kali laki kau, ada iras Chace Crawford kau pun ada jugak,” ujar Balqis sambil memerhatikan Amran, suami Zara dari jauh. Zara yang berada di sebelahnya hanya tersenyum. Dia tahu itu. Selama 2 bulan dia berkahwin, hanya Amran sahaja yang dia pandang. Berkali-kali dipandang, dia tidak pernah jemu. Betul kata Balqis, ada iras Chace Crawford bila dipandang berkali-kali.

“Kan? Sebab tu aku setuju nak kahwin dengan dia. Dia ada iras Chace Crawford masa Mama tunjuk gambar dia kat aku,” balas Zara. Dia teringatkan cadangan Mamanya yang mahu dia berkenalan dengan Amran, anak kawannya. Zara hanya turuti sahaja bagi mengubati lukanya akibat kecewa dengan lelaki yang dia jumpa di Cameron Highlands hari itu.

Balqis ketawa mendengar ayat Zara. “Hurm… Korea memang bukan jiwa kau. Even aku lagi suka mamat yang kau usha hari tu. Serius, dia macam pelakon Korea tahu.” 

“YEela… tapi kau pun bukannya kahwin dengan pelakon Korea juga kan? Kau still pilih Daniel yang keturunan Melayu kan?” Balqis tersenyum mengangguk.

“Yaaa… but still, Daniel kulit macam pelakon Korea. So aku assume anak aku nanti putih macam dia. Dan Daniel kalau dia senyum, buat aku teringat pelakon Korea tahu. Heee.. Kau jangan bagitahu lelaki aku tahu.” Zara dan Balqis ketawa. Kebahagian milik mereka berdua mengikut citarasa masing-masing.

Hak Cipta: reenapple

KOREA

9:00:00 AM | | | Best Blogger Tips


Kekeringan idea sebenarnya lewat hari hari semalam yang menyapa aku dengan pelbagai kekalutan yang tak dapat aku bayangkan dan aku fikirkan. Namun sesuatu aku harus persembahkan untuk tatapan pembaca pembaca yang begitu setia dengan halaman yang satu ini. Mungkin aku bukan penulis favorit di sini lantaran aku rasa tulisan tulisan aku hambar semuanya. Aku terasa diri di landa konflik yang berterusan sehingga aku rasa ingin pergi jauh sahaja dari segalanya. Namun aku bertekad akan menukarkan semua yang bersifat negatif ini menjadi sebuah energi yang positif.

Pagi itu seperti biasa aku gagal menyiapkan dateline kerjaku... Dipanggil masuk ke dalam bilik ketua dan di marahi...aku terus di hambat waktu dari pagi ke tengahari dan terus melewati senja hingga ke malam. Bagai tiada bezanya hari hari yang ku lalui penuh suram dan kelam. Tak pernah aku meminta ada yang memahami situasi diri ini namun kadang kadang aku kalah jua dengan perasaan aku sendiri. Ikut rasa hati...

Korea. Hanya satu perkataan sahaja. Korea. Kucari di serata halaman halaman yang memuatkan tentang Korea. Ya. Aku hampa. Dengan semua yang di paparkan oleh sesawang di ruang maya itu. Hanya peristiwa dan hiburan yang di rakamkan aku temukan untuk carian ku dengan nama Korea. Aku hampa. Kututup semua fungsi fungsi perkakasan apa yang dikatakan kecanggihan teknologi itu. Kekeliruan dalam jiwa aku rupanya tak akan memungkinkan aku menemui dalam carian carian itu melainkan segalanya datang dari dalam diri aku.

Aku menjengah akan kedai kedai video dan aku cuba membelek belek kembali akan siri drama drama Korea yang pernah aku tonton dan ikuti selama yang aku tahu. Aku hampa lagi . Namun tak sekeping pun dari berlambak lambak cakera cakera drama itu ku bawa pulang.

Aku pun melangkah untuk pulang ke rumah sahaja. Namun aku singgah di sebuah kedai 24 jam untuk membeli minuman. Bila aku masuk sahaja ke dalam kedai itu aku terdengar akan perbualan dari pelanggan di situ yang bertutur dalam bahasa yang sukar aku fahami. Sekali aku amat amati kedengaran seperti bahasa Jepun namun aku rasa bukan. Ya. Bahasa yang mereka tuturkan ialah bahasa Korea . Aku tak pasti apa yang mereka perkatakan namun bila melihat akan sesuatu yang mereka bincangkan ialah apa yang termuat dalam akhbar. Akhbar bahasa Inggeris tersebut memuatkan gambar pemimpin baru negara mereka.

Aku turut mengambil senaskhah untuk aku bawa pulang untuk ku baca. Ternyata aku hanya tertarik pada realiti dan bukan pada apa yang begitu banyak di sogokkan dalam ruang maya bernama Internet. Korea. Negara mereka terbahagi kepada dua bahagian iaitu utara dan selatan.

Sepertimana aku negara Korea juga terus berdepan dengan kekalutan Konflik dan Krisis yang melanda antara dua negara yang beridentitikan bangsa yang sama. Sama seperti negara Jerman tak lama dulu yang kekal dalam lipatan sejarah. Jerman Barat dan Jerman Timur di satukan dengan merobohkan tembok Berlin yang memisahkan mereka. Aku rasa itu juga yang harus mereka lakukan dalam menangani masalah yang sama ini.
Dalam permasalahan ini mereka harus merobohkan tembok keegoan mereka. Dan bersatu demi perpaduan dan kepentingan bersama. Bukan dengan membangunkan keperkasaan kekuatan tentera dan kekuatan pertahanan peperangan. Apakah tujuan mereka membina begitu banyak peluru berpandu? Hanya untuk memusnahkan sesama sendiri? Atau sekadar mencabar kuasa dunia sebelah Barat sana yang hanya cuma menunggu masa untuk mencerobohi kedamaian yang mereka miliki itu.?

Ahhh... aku sudah jauh melalut. Tema Kispen Korea ini membawa aku hanyut dalam dunia persepsi aku sendiri. Aku pun tak pernah memikirkan sampai sejauh ini. Hanya kerana Kispen ini aku menilai kembali akan sesuatu yang di namakan perpaduan. Aku tak mungkin berpeluang ke dunia sebelah Eropah sana namun aku tak juga menolak jika aku dapat mengunjungi negara Korea. Pasti banyak yang mampu aku rakamkan lewat Pulau Nami yang terkenal dengan lokasi drama Winter Sonata itu.
Korea.Robohkanlah tembok keakuan itu.

Saturday, June 23, 2012

Ku Hanya Ingin Mencintai

9:00:00 PM | | | Best Blogger Tips



Safiya bangun dan terus mandi. Letih sangat badannya terasa. Semalam entah pukul berapa baru boleh dia melelapkan mata. Kusut memikirkan masalah keluarganya yang memaksa dia kahwin. Kahwin bukan masalahnya. Masalahnya, dia tak punya calon. Dia tak tahu kapankah dia akan jumpa calon yang mampu menggetar rasa di hatinya. Itu tak pernah terjadi. Jadi dia rimas dengan masalah itu.

Kalau boleh dia mahu lari jauh. Lari dari semua masalah yang membelenggu. Dia tahu lari dari masalah takkan dapat selesaikan apa-apa. Tapi dia mahu tenang. Itu misinya. Nasi lemak sebungkus dijamah. Terasa pasir. Sukar untuk dia cerna setiap butir peluh petani itu. Lantas dia menyudahkan suapan terakhir dan menutup semula bungkusan itu.

“Oit kenapa tak habis tu?” Tasnim mengerutkan keningnya. Gelengan saja yang mampu Safiya berikan.
“Piah oi, sejak bila kau reti membazir? Selalu kau yang berleter suruh aku makan habis. Nasi tu nangislah, apalah,” Tasnim memulangkan paku buah keras. Dia tak sedar sahabatnya sedikitpun tak mendengar tiap butir bicaranya.
“Piah!” Nada dikuatkan.
“Hah?” Safiah berpaling laju. Fikirannya serabut. Jiwanya rasa kosong. Ditenung wajah sahabatnya penuh tanda tanya.
“Kau kenapa?” Dia mengambil tempat. Safiya mengeluh.
“Tak ada apalah. Aku tengah fikir benda lain. Sorrylah, aku masuk dulu okey?” Dia membuka langkah. Tasnim yang masih tertanya-tanya dibiarkan di belakang. Dia benar-benar stress!

***

Pemandangan itu terlalu indah. Dia asyik sekali memandangnya. Hinggakan dia lupa yang mana realiti yang mana fantasi. Dedaunan yang gugur begitu menarik di matanya. 

“Kalaulah aku mampu menahan daun itu dari jatuh…” Bicaranya sendiri.
“Hidup ni jangan dibiasakan dengan kalau,” Suara garau menyapa gegendang telinga Safiya. Namun, tak pula dia berpaling. Dia membiarkan saja lelaki itu dengan kata-kata itu. Dia akui dalam diam. Betul apa yang dia sampaikan. Cuma Safiya masih terpesona dengan keindahan bumi korea. Ya, dia di situ. Dua hari dia menghabiskan duit ke sana. Bukan mimpi lagi. Tapi realiti.

“Awak, kenapa awak selalu sangat lepak sini?” Pertanyaan itu mengundang kemusykilan di hatI Safiya. 
“Mana awak tahu?” Dia mula risau dengan kehadiran ajnabi di sebelahnya. Dijarakkan sedikit jarak antara mereka.

“Dari semalam awak berdiri kat sini. Mula saya ingat awak nak terjun tasik ni,” Safiya ketawa.
“Merepek!” Lelaki itu ketawa juga.
“Dahlah, jangan melepak sini. Korea banyak lagi tempat best. Kalau nak saya boleh tunjukkan?” Pelawa lelaki itu. Safiya mengerutkan keningnya.

“Serius, saya dah lama di sini. Semalam saya melukis pemandangan. Tiba-tiba nampak awak berdiri. Maaf saya terlukis awak sekali,” Safiya ketawa. ‘Tak pasal aku jadi model!’ getus hatinya.

“Nak tengok? Esok saya bawakan. Oh ya, berapa lama kat sini?” Lelaki itu benar-benar menyenangkannya. Entah mengapa Safiya tak pula terganggu dengan orang asing di bumi asing.
“Lagi dua hari balik Malaysia balik. Awak buat apa kat sini?” Ringan mulutnya bertanya.
“Saya? Nampaknya awak berminat nak tahu pasal saya. Saya Azham. Lama dah duduk sini,” Safiya sesekali membetulkan tudungnya yang ditiup angin.

“Oh, dengan family?” Azham menggeleng.
“Tak. Sorang. Saya dulu macam awak,” Safiya membuat riak muka pelik. Pelbagai persoalan yang muncul dibenaknya.

“Tak, maksud saya, masa saya sampai ke sini macam awak. Termenung. Saya lari dari hakikat. Sampai sekarang begitu juga,” Safiya terkejut.
“Mana awak tahu?” 
“Saya macam awak sekarang. Banyak menung. Masalah yang saya tinggalkan di bumi sana masih berlegar-legar. Sampai sekarang masalah saya tak selesai,” Ketawanya kecil.

“Dah tahu tak selesai, kenapa tak balik Malaysia?” Safiya pula cuba mengorek rahsia di dalam hati lelaki itu. Entah mengapa ramah dia melayan. Sedikitpun tiada rasa takut dengan lelaki itu. Rasa selamat adalah.

“Saya tunggu suri hati saya bawa saya balik. Tinggalkan kenangan dulu, bina masa depan. Sebab tu saya lebih suka duduk di tempat orang. Sebab tiada kenangan yang menyakitkan di sini. Awak pun rasa begitukan?” Azham membuang pandang ke air yang tenang. Berbeza pula dengan hatinya yang berkocak hebat. Ya, godaan rasa ingin menyintai kembali. Kali ini dengan gadis sebelahnya.

“Dah jumpa suri awak?” Safiya simpati.
“Dah…tapi…” 
“Tapi apa?” Rasa ingin tahunya membuak-buak.
“Tapi sudike awak jadi suri saya tu?” Terpana. Safiya memandang lelaki itu. Renungan mengharap pengertian. Namun, hanya senyuman yang dia dapat. Dan lama kelamaan dia pun senyum juga. Cinta mula tumbuh meliar dalam hatinya. Siapa Azham dan kenapa Azham? Dia tak dapat jawapan. Yang pasti dia telah jatuh cinta!



Hak Cipta: Iffah Afeefah

Ingin

11:00:00 AM | | | | Best Blogger Tips


Semalam saya pergi ke taman. Taman itu ada tokong. Tempat itu sungguh cantik. Tapi ada tokong. Saya ingin bersantai di sana. Tapi ada tokong. Lalu saya batalkanlah permintaan hati saya. Lalu saya balik. Kesian itu tokong.



Hak Cipta: Faizal Hamdan


Friday, June 22, 2012

Hikmah Di Sebalik Dugaan #6

9:00:00 PM | | | Best Blogger Tips
Hikmah Di Sebalik Dugaan [ #1 - #To Date ]





Hujung minggu sangat membosankan di bandar. Kalau di kampung sekarang, aku dah main kejar mengejar dengan anak jiran sebelah. Kak Lisa pula, sibuk menyapu di halaman, menyidai baju kemudian menyiapkan sarapan. Hujung minggu inilah nak merasa makanan istimewa. Kalau tak, makan roti atau kuih. Arwah ibu pula...tak habis-habis menjahit baju. Namun ibu tidak pernah mengabaikan kami. Sambil menjahit, ibu akan bercerita tentang arnab dan kura-kura takpun kisah lucu yang membuatkan kami berdua tak kering gusi dibuatnya. Aku tersenyum sendirian sehingga air mata gugur pun aku tak sedar. Tiada siapa dapat mengganti ibu. Aku rindu ibu.

“Adik Nur bangun. Akak...dah siapkan sarapan. Eh, kenapa nangis ni? Daniel buli adik Nur lagi ke?”
“Tak adalah, kak. Adik ingat ibu.”
Kami berpandangan seketika kemudian akak terus memelukku erat tanpa berkata apa-apa. Pelukan hangat dari akak membuat aku sedar aku tidak bersendirian di dunia ini. Emm...kalaulah akak menyimpan perasaan terhadap abang Fat, bolehlah aku terus bermusuh dengan Daniel dan tinggal di rumah besar ini.
“Akak! Daniel dah bangun belum?”
“Dah bangun. Dia kat dalam bilik main PS3. Kenapa? Adik Nur! Mandi dulu baru pergi main!.”
Terkocoh-kocoh aku berlari ke arah bilik Daniel yang daun pintunya sedikit terbuka.
“Oit, comot! Kau apa hal masuk bilik aku ni? Ini mesti baru bangun tidur ni. Wei, aku dah mandi tau.!”
“Bisinglah kau ni Daniel. Eh, aku nak cakap sikit dengan kau. Stop jap games kau tu. Sat lagi sambung la.”
Daniel mencebik kepadaku.
“Kau buat muka macam tu lagi aku sepak baru tahu.”. Daniel buat muka cuak. Tahu takut. Hari tu dah kena tumbuk kalau nak rasa lagi, aku ok saja.

“Cakaplah cepat.”
“Emm...macam ni. Apa kata kita satukan ayah kau dengan kak Lisa.”
“Apa? Mustahil!”
“Kenapa pula?”
“Semalam terkantoi tau. Kak Lisa dah tahu ayah aku iaitu En. Amran dengan abang Fat tu orang yang sama.”
“Aik, macam mana boleh terkantoi lak?”
“Hehe...aku terbocor rahsia semalam.”
“Kau ni...musnah semua plan kita rancang. Sekarang ni, dorang bergaduh la ek?”
Daniel mengangguk sambil menggaru kakinya yang gatal. Baju biru muda membuatkan dia nampak kurang comel dari aku. Hahaha...
“Eh, sejak bila pula kita rancang plan hah?! Kau tu dah la comot ada hati nak satukan kak Lisa dengan ayah aku!”
“Kau ni bodoh la. Harapkan belajar kat sekolah tapi tak pandai-pandai. Kalau akak aku kahwin dengan ayah kau, hari-hari kita boleh gaduh.”
“Kau ni gila ke apa? Siapa nak gaduh hari-hari?”
Aku menampar dahi.
“Aku dah give up. Ok lah bye.”
“Eh, kau nak pergi mana?”
“Pergilah mana-mana pun.”
“Kalau ayah aku kahwin dengan akak kau, kita boleh gaduh hari-hari ek?”
Aku mengangguk malas. Payah cakap dengan muka tapir ni. Tak reti bahasa Jepun.
“Ok aku setuju. Apa plan kita sekarang?”
“Macam ni...”, dan aku berbisik ke telinga Daniel tentang rancangan untuk menyatukan akak Lisa dengan Amran.




Hak Cipta: lynethewriter
-Bersambung-

Thursday, June 21, 2012

Hikmah Di Sebalik Dugaan #5

9:00:00 PM | | | Best Blogger Tips
Hikmah Di Sebalik Dugaan [ #1 - #To Date ]






Aku berada di beranda setelah puas aku aku memujuk Daniel masuk tidur awal.
“Daniel, jom masuk tidur.”, aku memujuk Daniel.
“Tak nak!”
“Jomlah. Adik Nur pun nak masuk tidur sekarang.”
“Itu dia. Lagipun Kak Lisa tak perlu panggil dia ‘adik Nur’...panggil Comot sudah.”, kata Daniel sambil berpeluk tubuh dan tersengih-sengih.

Adik Nur mencebik. Tiada siapa yang tahu kecuali Mak Nah yang adik Nur adalah adik kandungku. Tapi aku dapat merasakan Fat tahu adik Nur adalah adikku. Aku berahsia kerana ada sebab kerana ini rumah orang dan kami hanya menumpang saja. Kuasa Tuhan menemukan kami dalam keadaan macam ni. Alhamdullillah, aku bersyukur. Nasibku semakin baik dari hari ke hari.

Aku turut berpesan kepada adik Nur agar tidak mengaku aku sebagai kakaknya. Aku takut majikanku yang bernama En. Amran yang belum sempatku bertentang mata lagi menghalau kami keluar. Menurut Fat, En. Amran akan menjadikan adik Nur sebagai anak angkatnya dan bersekolah di sekolah sama dengan Daniel. 

Tiada bulan mengambang dan tiada juga bintang mengerlip pada malam ini. Dingin malam menyucuk hingga ke tulang hitam. Mungkin baju tidurku agak nipis menyebabkan sesekali aku menggosok kedua-dua belah tapak tangan supaya hangat sedikit.

“Tak tidur lagi?”, satu suara garau menegurku. Aku tersenyum nipis walau belum melihat lagi gerangan yang berbicara. Kenal sangat dengan suara itu tapi tiba-tiba aku teringat sesuatu.
“ Eh, awak boleh masuk dalam rumah ke? Bukan ke awak kata pemandu kena cari rumah kat luar?”
“Eh, saya ada cakap macam tu ke? Hehe...lupa pula. Bos kata kalau dia ada kat rumah tak apa.”
“Oh, macam tu pula ya. Peliklah perangai bos awak tu. Keluar awal pagi balik pula selepas Daniel tidur. Kadang-kala saya terfikir macam mana Daniel hadapi semua ini.”
“Apa maksud awak?”
“Maksud saya, dia ada ayah tapi dia tidak merasai belaian seorang ayah. Hujung minggu pun tak bawa Daniel pergi jalan-jalan. Nasib baik ada Nur, boleh main sama-sama. Tapikan, Daniel tu macam tak suka dengan Nur.”
Fat kelihatan terdiam sambil memandangku. Aku turut membalas pandangannya sama menunggu reaksinya.
“Awak tak nak cakap apa-apa?”
“Aa..emm..yang pasti En. Amran sangat menyayangi Daniel. Buktinya malam ni dia datang nak tengok Daniel.”
“Oh ya ke? Bolehlah saya jumpa dengan dia malam ni. Dah tiga bulan saya kerja kat sini tapi tak pernah jumpa dengan En. Amran lagi.”

“Eh tak boleh! Dia penat lagipun awak tu pakai seksi sangat malam ni. Nanti buta mata En. Amran baru tahu.”, cepat-cepat Fat membalas. Dia kelihatan menggelabah.
“Kenapa pula? Mak Nah dan awak pernah jumpa dia. Saya saja yang bekerja dalam rumah ini tak pernah berjumpa dengan En. Amran. Hebat sangat ke dia saya nak jumpa sekejap pun tak boleh? Saya nak merajuklah.”, aku menarik muka masam.
“Sayang, janganlah macam ni. Cakk!”, Fat membuat muka comel depanku. Dengan lengan baju kemeja merah tua di tarik hingga ke pangkal siku sambil dia duduk mencangkung ke arahku. Eh, aku salah dengar ke? Dia panggil aku sayang??
“Awak panggil saya sayang ke tadi?”, aku bertanya untuk mendapatkan kepastian.
“Eh...ah...mana ada! perasan je awak ni!”, walaupun cahaya tak begitu terang namun kunampak dengan jelas muka tak tentu arah Fat. Tiba-tiba selimut Daniel bergerak-gerak. Mungkin dia terjaga kerana mendengar perbualan kami.
“Papa, papa ke tu? Papa dah balik!”, Daniel tiba-tiba tersedar dari tidur dan terus berlari ke arah Fat. Ayah?? Bukan ke En. Amran tu ayah dia ke? Aku rasa konfius sekarang.
“Ishh budak ni. Kan papa dah pesan depan kak Lisa kena panggil abang Fat.”, bisik Fat ke arah Daniel.
“Mana boleh macam tu! Nama papa kan Amran. Mana logik Amran jadi abang Fat. Lagipun, kalau nak tipu...papa mesti suruh Daniel panggil papa abang Am ke? Barulah logik sikit.”, Daniel yang baru berusia 8 tahun tersebut memberi penerangan panjang lebar. Fat kelihatan tertunduk-tunduk sambil cuba menekup mulut Daniel dari terus bercakap.

Aku ternganga. Rasanya tak salah lagi telinga aku mendengar. Semalam dah korek dan hari ini pun dah korek. Maknanya...En. Amran dan Fat adalah orang yang sama?? Selama ini orang yang aku nak jumpa sangat rupanya dia? Huh, geramnya! Aku mengetap bibir serapat-rapatnya.


Hak Cipta: lynethewriter
-Bersambung-

Jurang

9:00:00 AM | | | Best Blogger Tips

"Sya, agak-agak dia perasan tak kita menyorok kat sini?" tanya Liz pada aku yang tengah asyik mengumpul batu-batu kecil di belakang tembok tempat kami menyorok. "Sya! kau dengar ke tak? Dia nampak kita tak?" tanya Liz lagi. "Kalau kau fikir macam tu, maka jadilah macam tu". jawab aku selamba. Liz menolak bahu aku. Aku yang tadi mencangkung terus terduduk ditolak sebegitu. Itulah rutin aku sejak balik ke kampung. Setiap pukul 4.30 petang Liz akan menjemput aku dengan motosikal Honda ayahnya dan kemudian kami akan menyorok di belakang tembok itu sehingga pukul 6.30 petang. "Liz, hari ni masuk hari ketiga aku temankan kau, dan sampai hari ini aku tak pernah nampak kelibat orang yang kau gila-gilakan tu. Kau ni agak-agak la kalau nak 'gila'. Banyak lagi benda lain yang boleh kau gilakan. Gila tengok Nada Cinta kat TV tu misalnya. Takde la kita dok menyorok kat sini!"

Liz hanya senyum. "Sya, kau tak tengok dia lagi. Dia handsome weiii!" bidas Liz. "Aku tak kisah dia handsome ke tak. Yang aku kisahkan kau tu dah gila! Mana orang tu? Mana?? Bayang pun tak nampak!" Liz masih senyum. Aku pelik dengan senyuman Liz kali ini. "Sya, kalau kau nak marah, janganlah kuat sangat. Kang tak pasal-pasal my prince charming perasan kita kat sini." lembut suara Liz. "Eh! yang kau cakap lembut semacam ni kenapa?Biarlah prince charming kau tu nak perasan pun! Biar dia tahu ada orang tergila-gilakan dia. Biar dia...." belum sempat aku menghabiskan kata-kata Liz menekup mulut aku dengan tanganya. "pssstttt...dia dah ada". bisik Liz. "Handsome tak dia?" soal Liz. Aku kaget. Susuk tubuh yang aku kenali. "Lelaki itu ke yang kau maksudkan? Dia kahwin dengan orang kampung kita? Perempuan tu isteri dia? Bila diorang kahwin?" bertalu-talu soalan keluar dari mulut aku. "Err..chop!Chop! Kau kenal ke lelaki tu Sya?" soal Liz pula. "Err tak kenal pun. Saje tanya soalan banyak-banyak.Jom kita balik! Lagipun kau dah tengok prince charming kau kan?" Liz hanya menurut.

Banglo mewah tersergam indah itu kami tinggalkan. Tembok itu akan kami jejaki lagi keesokkannya kalau kegilaan Liz masih ada. "Kita duduk bawah pokok tu" cadang aku pada Liz. Liz memberhentikan motosikal di bawah pokok. Aku duduk betul-betul menghadap banglo mewah itu. Walaupun jarak banglo itu jauh, tapi susuk tubuh yang menghuni banglo itu sentiasa dekat di hati aku. "Handsome tak dia Sya?" sekali lagi Liz bertanyakan soalan yang sama pada aku. "Perempuan tu isteri dia ke?" soal aku pula. "Isk! bukanlah. Dia anak angkat Haji Munir pemilik banglo tu. Perempuan tu anak Haji Munir la. Prince charming aku tu kerja kat Korea sebelum ni. Dia pengurus hotel kat hotel Pulau apa ntah nama.." Pulau Jeju Liz. Pulau Jeju... 

"Mana kau tau pasal dia? Pernah cakap dengan dia?" soal aku lagi. "Err..tak pernah. Aku dapat tahu pun dari Mak Mah orang gaji Haji Munir. Err..errr..dia handsome kan?" sekali lagi soalan itu di ulang. Dia terlalu sempurna bagi aku Liz. Kerana beza aku dan dia lah, aku menghilangkan diri. Kerana jurang yang terlalu besar itulah aku menipu dia yang aku OKU. Dia tulus menerima aku walaupun selepas aku mengaku yang aku seorang OKU. 

***************


"Nanti saya balik Malaysia, kita jumpa ya Aisya. Lama benar saya kat tempat orang."
"Errr.. tapi Korea best. Lebih-lebih lagi Pulau Jeju. Cantik sangat. Cemburu tengok gambar-gambar yang awak hantar kat email tu. semua cantik-cantik!"
"Malaysia cantik lagi. Malaysia ada orang yang saya sayang. Awak tunggu saya ya Aisya..."
"Errr.. Okay. "
"Aisya, tunggu saya tau. Saya balik ke Malaysia nanti, kita kahwin"
"Isk..Awak tak jumpa saya lagi. Saya ni tak sempurna. Nanti awak malu."
"Aisya..siapa pun awak, saya tak kisah. Kan dah tengok gambar."
"Nanti awak nyesal kahwin dengan orang cacat macam saya ni."
"Saya takkan nyesal. Tak kira. Sebulan dari sekarang kita akan jumpa"
"Okay"

*************


"Sya! dia handsome ke tak?" Liz mengejutkan aku dari lamunan. "errr.. tak" jawab aku ringkas. "Ek eleh! handsome macam tu kau cakap tak handsome?" Liz ketawa kecil. Aku hanya senyum nipis. Satu yang menggusarkan aku, kalau-kalau aku dan dia terserempak kat kampung ni. Bagaimana dia boleh sampai ke sini? Seingat aku, aku tak pernah memberitahu aku berasal dari mana. Memang tak patut aku menipu dia. Tapi lagi tak patut, kalau aku menerima dia tanpa mengenali dia sedalam-dalamnya. Takkan nak tangkap muat je. Memang la dia punya rupa, punya segala. Tapi, aku takut dia sama seperti lelaki lain yang pernah aku kenal.  Itu yang menggusarkan aku. Sebab itu sehingga ke hari ini, aku tak punya kekasih hati. Dialah lelaki yang terakhir yang aku kenal. "Kita balik lah Sya. Dah lewat ni." cadang Liz. Aku hanya menurut. 

Di rumah, aku capai 'laptop' di atas katil. Ingin memeriksa emel yang hampir setahun aku tak pernah buka. Ada 315 emel baru. Cepat-cepat aku tekan pautan 'New'. Emel dari Emeriz Bin Ahmad. Ya, emel dari dia. Aku periksa satu persatu emel dari dia. Aku sedikit gugup membaca satu demi satu emel yang dia hantar. 


---------
"Aisya, awak mana? Kenapa nombor telefon yang awak bagi tak dapat nak contact? Awak okay ke tak?
--------
"Aisya, saya ada kat Malaysia dah. Awak kat mana sekarang ni Aisya? Jangan buat saya macam ni. Saya tak kisah siapapun awak. Saya terima awak seadaanya."
-------
"Awak tahu kan saya tak ada siapa-siapa kat Malaysia selepas keluarga saya meninggal dunia akibat rumah kami terbakar dulu? Saya balik ke Malaysia kerana awak. Sekarang saya bekerja di Pejabat Daerah Kemuning. Tolong hubungi saya. Ni nombor telefon saya, 013-6696669. Saya akan tunggu awak Aisya."
-------
"Saya rindukan awak Aisya. Saya dah ada keluarga angkat kat kampung Kemuning. Awak tahu tak, ada satu tempat kat sini mengingatkan saya pada awak. Saya suka tempat tu. Pokok ketapang yang menghadap pantai. Pokok tu rendang. Mana awak Aisya? Saya nak awak tahu, sehingga ke saat ini, saya tetap tunggu awak. Saya nak sangat jumpa awak. Lepas tu kita kahwin."
------
"Saya takkan pernah jemu menghantar email pada awak Sya. Ia jadi rutin pada saya. Kerana saya yakin awak akan datang pada saya. Saya yakin itu"
----------

Aku baca kesemua 315 emel dari dia. Ya Allah, dia cari aku? Dia tunggu aku? Patutkah aku hubungi dia? Dapatkah dia menerima aku semula kalau dia tahu aku menipu pasal OKU tu? Buntu aku memikirkan semua itu. Nombor telefon dia aku tulis atas sekeping kertas. Lama benar rasanya aku tak dengar suara dia. Petang tadi terpandang dia saja buat aku serba tak kena walaupun dia tak perasan kewujudan aku dengan Liz di tembok itu. Satu yang menggusarkan aku ialah anak perempuan Haji Munir yang aku lihat petang tadi begitu mesra dengan dia. Mustahil dia tak tertarik dengan kecantikan perempuan itu. Jauh benar beza aku dengan perempuan itu. Di nilai dengan cara apa pun, aku kalah dengan perempuan itu dalam semua segi. Sekalipun hati dia nekad hendakkan aku, pasti aku akan rasa canggung dalam kelompok dia dan keluarga angkatnya. 

Aku menaip satu SMS kepada dia. 

"Assalammualaikum. Hai. Bye" cepat-cepat aku tekan butang 'send'
Belum sempat aku meletakkan semula telefon bimbit di atas meja, ada satu SMS masuk. Dari dia. Aku sedikit gementar membuka SMS yang dia hantar.

"Waalaikummusalam. Siapa yang hai terus Bye ni?" Aku senyum membaca SMS dia. Aku matikan telefon bimbit. Aku tak patut muncul lagi dalam hidup dia. Aku perlu sedar aku dan dia sangat tidak serasa berganding bersama. 

Petang itu aku tunggu Liz seperti biasa. Entah kenapa kali ini aku teruja benar jadi teman Liz menyorok di tembok besar itu. Aku nampak kelibat Liz menapak menuju ke rumah. Termengah-mengah Liz melabuhkan punggungnya di bangku kayu depan rumah. "Malas weh aku nak buat keja gila tu lagi. Frust aku." luah Liz. "Kenapa?" soal aku. "Pagi tadi aku terserempak dengan anak perempuan Haji Munir kat kedai top-up depan simpang tu. Dia cakap, diorang nak kahwin." tutur Liz sambil mengipas-ngipas mukanya dengan tangan. Perasaan aku ketika itu tak dapat aku gambarkan. Cemburukah aku? Makanya, petang itu aku dan Liz hanya membatu. Masing-masing melayan perasaan. 

Aku taip satu SMS kepada dia. "Awak". Aku tekan butang 'send'. Tidak lama kemudian satu SMS masuk. "Aisya Rasyidah Binta Mohd Nordin?". Belum sempat aku membalas SMS, satu panggilan masuk aku terima dari dia. Lama aku biarkan telefon itu berbunyi. "Wei! Sya. Jawab lah call tu. Suka benar kau dengar bunyi telefon melalak lagu korea kau tu" suara Liz. Aku senyum. Bunyi itu hilang. Cepat-cepat aku taip  SMS. "Awak, jumpa saya kat pokok ketapang mengadap pantai tu sekarang."

"Liz, temankan aku boleh tak? Hantar aku kat pokok ketapang kat pantai tu."
"Nak buat apa panas-panas ni?Bosan lah!"
"Ala, hantar je la. Kejap je.Antara hidup dan mati."
"Malas lah. panas sangat."
"Takpela. Aku jalan kaki je la.Kalau aku kena ngorat mamat kampung ni aku salahkan kau."
"Ek eleh! macam lah aku heran dia kena ngorat."
"Alaaa...tolonglah hantar. "

Satu SMS masuk ke telefon bimbitku. "Awak ada kat Kampung Kemuning? Awak dah baca emel saya? Syukur Alhamdulillah. Awak datang tepat pada masanya sayang."

Tepat pada masanya? Apa maksud dia? 

"Yelah. Aku hantar kau. Jom jalan kaki ke rumah aku ambil moto ayah aku dulu. Pastu terus pecut ke pokok ketapang harum wangi kau tu. Haihhh!"

Aku senyum gembira. 

Aku nampak satu susuk yang aku kenal berdiri di bawah pokok ketapang. Sengaja aku menyuruh Liz berhenti jauh dari pokok itu. Aku menapak perlahan ke arah susuk itu. Belum sempat aku melangkah lebih laju, satu susuk lain datang menghampiri dia. Anak perempuan Haji Munir!

Aku matikan langkah. Tembok besar itu menghalang aku dari mendekati dia. 



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...