Sebarang karya nukilan yang ingin disalurkan untuk tujuan penyiaran, sila emailkan ke secret7writer@yahoo.com. Terima kasih.

Thursday, November 3, 2011

Pondok Usang #3(Akhir)

5:21:00 PM | | | Best Blogger Tips
'...Bagiku... Hamparan kasihmu seumpama mutiara yang penuh di lautan...'


"Buku apa yang Tok baca...?" Madi soal sambil duduk di depan pintu rumah. Sesekali hatinya teringat akan ibunya yang di rumah. Aaarghhh... Tengaharipun belum masuk lagi. Awal lagi. Itulah kata hatinya. Memujuk diri.

"Usuluddin..." Tok ayah senyum sambil menangkap nasi bubur masih penuh berisi di mangkuk tanpa jamahan.

"Saya makan nasi bubur waktu demam aja Tok... Masa sihat tak..." Madi serba-salah.

"Jamahlah sedikit. Buat pelapik laparmu di kala matahari tegak di langit..." Tok ayah menepuk bahu Madi.

Seperti satu sentakan di bahunya bergegar dalam tubuh. Seperti halilintar yang sedang merebakkan cahayanya. Madi makan dengan lahapnya.

"Makanan yang lazat adalah seni air tangan yang bernama 'kasih sayang'... Insyallah tekakmu mampu menilai semua rasa..." Tok ayah menghulurkan teh herba kepadanya.

Madi angguk. Inilah nasi bubur terlazat yang pernah dimakannya. Habis makan... Tok ayah memintanya berwuduk kerana Zohor semakin menghampiri. 

"Tok solatlah dulu. Nanti saya solat okey...?" Madi canggung. Antara lupa dan tak ingat baginya sama saja. Lama dia memerhatikan Tok ayah bersolat. Saat suaranya meluncurkan surah. Dadanya bergelora. Saat surah yang lain didengarinya... Airmatanya mengalir bagaikan taufan. Usai Tok ayah melafazkan salam terakhirnya... Madi berpeluk tubuh meratapi rasa hampa yang entah apa.

"Solatmu kelak harus dengan keikhlasan. Solatmu untuk jumpa Dia. Aku bersyukur yang enggannya kamu bersolat bukan untuk tunjuk kepadaku. Hati kamu milik Dia. Suara kamu punya Dia. Dan kelak saat mata hatimu berlagu cinta untuk mengenali Dia... Berwuduklah... Solatlah... Moga ledakan jiwa amarahmu reda dengan perintahNya... Dengan EhsanNya..." Tok ayah memandang tepat ke arah mata Madi.

"Aku pernah sekolah agama... Ayah aku titik beratkan agama. Tapi tengok...?" Madi membuakkan amarah yang lama tersimpan.

"Ilmu umpama pedang... Nafsu umpama lawannya. Dan jiwa kamu adalah pemainnya. Jangan pertikaikan urusan ayahmu dengan akhiratnya. Anak soleh adalah doa cinta dia buat kamu... Manusia tidak akan pernah mampu melawan nafsu. Hanya iman mampu menenangkan nafsu. Kamu adalah nakhoda untuk kapalmu sendiri. Pelabuhanmu masih jauh... Makanya kamu harus tahu beda angin malam dan siangnya..." Tok ayah melipat sejarah sambil berlalu pergi.

Hatinya yakin. Bukan untuk puji diri. Jauh sekali untuk banggakan Tok ayah. Rasanya tidak molek dia berbahasa aku dengan Tok ayah. Dia menyesal.

"Tok... saya tak tahulah nak kata macamana. Insaf ke saya..? Atau lebih kepada perasaan takut. Tak kisahlah apapun. Yang pasti Tok ajar saya mengaji dengan solat boleh...? 2 benda tu saya teringin sesangat nak buat sekarang nie... Saya dengar suara Tok baca surah masa solat tu punyalah sedap..." Madi angguk.

Sepanjang siangnya... Tok ayah mengajar Madi asas fardu ain. Rukun Islam dan Rukun Iman. Semuanya dalam satu siang yang Madi rasakan amat panjang. Tanpa dia sedari... Malam seakan hampir mencium bumi. Bahang matahari sudah mula bergerak perlahan melabuhkan tirainya...

"Maghrib sudah hampir. Teringin benar rasa hatiku mahu berjemaah... Aku berharap benar kalaulah kamu sudi menerima pelawaanku..." Tok ayah memujuk Madi dengan lemah-lembut.

Senyuman dan anggukan Madi membuatkan air mata Tok Ayah mengalir perlahan.

"Mana bisa lelaki menanggis... Tak macho tahu Tok...?" Madi cuba bergurau untuk meleraikan ketegangan emosi antara mereka.

"Sebelum itu... Ada hadiah yang tidak seberapa untuk kamu. Bacalah dengan nama Allah swt..." Tok ayah membungkusnya di dalam sehelai kain putih.

Madi buka... Asmaul Husna terbentang luas untuk jiwanya yang kontang.

"Benarkan aku memulakan pengembaraanku Ya Rabbi... Sujudku hanya untuk kamu Ya Rabbi... Subhanallah..." Madi rapi berpakaian jubah putih yang baru. Berimamkan Tok ayah... buat pertama kalinya Madi rasakan jiwanya bergelora kencang hebat serta yakin. 

Waktu Maghrib Di Tepi Juram Tempat Madi Jatuh...

"Wooi Madi... Adoyaiiii..." jeritan Imran mengejutkan Madi. 

"Celaka betullah lu nie... Merata gua cari lu tau tak...? Berpuluh kali gua pusing kat sini. Macamana gua boleh tak perasan. Lu okey tak nie...? Boleh bangun tak...?" Imran cuba ingat semahu mungkin.

"Tok ayah...?" Madi keliru. Pakaiannya berubah. Tubuhnya bukan lagi di dalam rumah. Dan rumah tiada lagi... Yang ada hanya hutan tebal dan semak samun.

"Tok menda lu sebut...? Yang gua tahu tok harimau aja sempat jumpa lu... Dah jom balik. Kat rumah lu macam-macam jadi. Ayah lu kena tangkap masa jual dadah hujung kampung tadi malam. Itu pasallah gua rela hati cari lu. Kalau tak mengenangkan ibu lu tu. Jangan haraplah gua nak redah hutan nie..." Imran bebel sepanjang perjalanan.

"Hurmm... Tayar motor bocor. Aku tergelincir lepas tu...?" Madi merenung motornya dengan satu perasaan hairan.

"Aku...? Adoiyai... Sejak bila lu formal ngan gua plak nie?" Imran gelak bagaikan histeria.

"Wak lu tayar bocor...! Elok aja motor lu. Lu kenal kunci motor lagi tak nie...? Haaaaaaaa... Ini namanya kunci motor tahu...! Nak bagi hidup baru motor boleh jalan...? Takda kunci motor tak jalan...! Ada faham...?" Imran pandang kiri kanan. Hari semakin gelap.

"Tahulah aku..." Barulah Madi tersentak lalu tersedar bilamana bahunya di tepuk Imran dengan kuat.

"Eeeeeeeeeeee... Bapak gua cakap... Dulu-dulu tahu... Ada orang tua duduk dalam hutan nie. Sesekali ada orang kampung ternampak kelibat orang tua... Kekadang nampak ada kelibat orang tua mandi belakang rumah... Ada plak yang cakap ternampak rumah paling cantik. Hurmmmmm... Gua macam nak syak sebenarnya lu ada jumpa kan...? Tu yang sakai semacam aja nie" Imran membebel sepanjang perjalanan balik. 

Madi hanya mendiamkan diri. Dan Imran terkedu. Madi tidak sebaran yang dia kenal. Pantang kena cuit sikit. Barannya pasti meledak.Tetapi Kali ni Madi banyak diam dan hanya memerhati. Dalam perjalanan pulang. Otak Madi cuba mengingati kata-kata Imran tadi.

Ya... Sudah pasti... Ayah dan rakan-rakannya dikenakan hukuman gantung sampai mati kerana dadah yang dimilikinya sewaktu tangkapan malam semalam. Dia redha. Dan yang pasti. Ibu harus dijaga sehabis baiknya untuk hayatnya yang masih ada berbaki dari Ilahi.

Tamat sudah... Terima kasih.
--: Pondok Usang #1 :--
--: Pondok Usang #2 :--

12 comments

November 3, 2011 at 6:19 PM

"Solatmu kelak harus dengan keikhlasan. Solatmu untuk jumpa Dia. Aku bersyukur yang enggannya kamu bersolat bukan untuk tunjuk kepadaku. Hati kamu milik Dia. Suara kamu punya Dia. Dan kelak saat mata hatimu berlagu cinta untuk mengenali Dia... Berwuduklah... Solatlah... Moga ledakan jiwa amarahmu reda dengan perintahNya... Dengan EhsanNya..." Tok ayah memandang tepat ke arah mata Madi.


aku kira , petikan ni sangat cantik . =)

November 3, 2011 at 7:46 PM

ok da fhm skrg. :) bunian Islam.atau hny la makhluk yg mana nk menyedarkn diri pentingnya agama itu dlm kehidupan disamping mencari redha Nya.

Terima kasih,awk. :)sgt indah cerita ni.

November 3, 2011 at 7:48 PM

heroic:
*senyum....

--------
abg stalker:
sesama awak... ;)

November 3, 2011 at 7:57 PM

kalian di sini,hebat hebat belaka.aku sendiri kagum.
aku tak mampu untuk menulis sebaik ini.teruskanlah berkarya selagi punya nyawa dan jiwa itu.

=)

November 3, 2011 at 9:54 PM

err...."cuma tinta" hilang lagi?

November 3, 2011 at 9:57 PM

tentu saja ini tanggungjawab Madi untuk dirinya dan keluarganya...

November 3, 2011 at 10:04 PM

pembunuh tanpa bayang:
heeeeeeeee... cuma tinta... akak godek2... lastly serabut... hahahaha... better off for a while before someone got dizzy... :)

p/s: nak peluk... meh sini...

------
el mariahi:
harap2...

November 3, 2011 at 11:17 PM

cantiknya hidup
tersusunnya sempurna
bila ada redha dan petunjuk Dia

November 3, 2011 at 11:57 PM

wahhh! sgt best. byk isi.






**penulisan yg cantik ini tak seharusnye disiakan.berkaryalah selagi mana termampu.

ps: sebenar'y dah terkedu jap.even mcm cite yg biase2 tp penulisan nie lawaa sgt.

November 4, 2011 at 1:24 AM

ah aku mengimpikan ini berlaku agar aku dekat dengaNya~

November 4, 2011 at 10:55 PM

akak.. best la cerita ni , menarik ;D

THUMBS UP !

November 6, 2011 at 7:22 PM

kadang2 lenyap sekejap di dunia yang lain, membuat kan diri ni sedar akan tgjwb di dunia ni kan..

emm3

akak mesti selit asma ul husna kan
weee..suke sgt endingnya!

Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...