Sebarang karya nukilan yang ingin disalurkan untuk tujuan penyiaran, sila emailkan ke secret7writer@yahoo.com. Terima kasih.

Tuesday, November 1, 2011

Pondok Usang #1

12:35:00 PM | | | Best Blogger Tips
Apa bedanya mataku dengan yang lain saat memandangmu...
Syurga mindakan...?
Atau...
Neraka batinkah...?
Apa yang aku lihat...
Terang lagi jelas...
Realiti zahir yang nyata...
Mana bisa mata yang lainnya buta tanpa ratahan.
-------------------------------------------------------
Ceritanya bermula begini....

Suara esakan ibu melukakan hatiku...
Saat kakiku mahu ringan melayang...
Amarahku memuncak bagaikan ledak...
Ke arah satu kujur tubuh yang mampir dipanggil bumi...

Ringan sahaja tubuh Madi mencapai tuala yang berada di balik pintu biliknya setelah semalamam tidak melelepkan mata. Tangisan ibu malam tadi berulang kembali. Memandang ke arah ibunya yang lelah usai menanggis di dera jantan keparat.

"Apa yang mak dapat bela orang tua tak sedar diri macam tu...? Seksa badan namanya tahu..." Madi berbasa-basi dan terus melangkah ke bilik air.

Usai mandi...

"Makan sayang... ibu mahu menyudahkan jahitan Makcik Timah kamu, katanya petang ini dia mahu ambil..." Fatimah tersenyum melihat Madi yang sudah besar dan punya pendapat sendiri.

"Kita pindah ibu..." Madi memujuk berulang kali.

"Allah swt beri bahagian ibu sekarang begini... doaku satu agar jiwa kamu dijauhkan dari perangai buruk kami suami isteri... Semoga Allah swt beri kamu hidayah buat pedoman jiwa rohani... Amarah itu tidak bagus sayang. Ia akan memamah dirimu sedikit demi sedikit tanpa ketahuan diri..." Fatimah mengusap lembut rambut Madi agar tenang kembali.

"Takda bapa lagi baguslah... Kerja tak... Ada duit beli dadah main judi..." Madi bebel sendiri sambil memakai sepatu.

Madi mencapai motosikalnya dan pergi... Oleh kerana kelewatan temu janji dengan rakan-rakannya... Dia melalui lorong denai berhampiran hutan dan terus tembus ke tempat yang dituju. Itulah perancangan awal yang ada di benak mindanya.

Di tengah lorong denai berhampiran hutan...

"Celaka punya batu... habis bocor tayar motor aku...." Madi memaki tanpa henti dan tanpa disedarinya... Kakinya tergelincir di juram lalu jatuh dan tubuhnya mengelongsor terus ke dalam hutan. Sementara motornya masih ada...

"Aduhhh... la-a-nat betullah... Aduhh... Bisanya badan..." Tubuh Madi yang lemah longlai rebah kembali. Sebelum matanya terpejam rapat... Dia memandang satu rumah kecil yang sangat cantik. Dan dihadapannya berdiri seorang lelaki tua berpakaian putih bersih berseri...


Bersambung. Cerita ni ada 3 episod aja ok...

9 comments

November 1, 2011 at 3:28 PM

huwaaaa
apakah yg jadi kat si madi nihhhh?

emm3
x saboo nye
semakin byk pulak hasil penulisan di sini

weehuuuuu!
sukeee!kikiki

November 1, 2011 at 4:15 PM

Madi nyampah ngan bapak die ek???

November 1, 2011 at 7:12 PM

berkali-kali aku keluar masuk ke laman kamu.aku mencari sesuatu yang sepertinya sudah hilang.

dimana "blog cuma tinta" ?

November 1, 2011 at 7:43 PM

aimie:
sambunganya tunggu ya... beri laluan untuk yg lain ambil giliran...

p/s: insyallah. tengah edit...

--------
asrul:
perasaan marah buta menilainya...

p/s: insyallah akan sudahkan sebaiknya...

----------
pemburu tanpa bayang:
sudah on kembali...

November 1, 2011 at 7:50 PM

lo! kok lambatnya nak disambungkan cerita ini.. ;)

November 1, 2011 at 7:56 PM

blog-tips-kurus:
kalau takda penulis yg beratur... insyallah akan dicepatkan...

p/s: heeeeeeeee

November 1, 2011 at 10:08 PM

ni cerita bunian ni !

November 2, 2011 at 1:44 PM

bila amarah itu kuasai diri. beginilah yg jadi.



**kasih isteri pada suami tak an berubah.

November 2, 2011 at 6:04 PM

heroiczero:
ya ke? gua tak perasan plak...

-----------
stalker hebat:
seumpama ledakan...

* kesabaran n bersangka baik... itu yg terbaik

Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...